fbpx

Candi Yang Berada di Dieng Ternyata Candi Hindu Tertua

 data-srcset
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, WONOSOBO – Candi yang berada di pegunungan Dieng ternyata adalah Candi Hindu yang tertua di Indonesia. Lantaran lokasinya yang berada di pegunungan, maka destinasi wisata yang satu ini sudah pasti berhawa dingin.

Seperti dirlis Harianjogja.com, candi yang berada di Dieng merupakan kumpulan candi yang berasal dari abad ke-7 atau 8 Masehi.

Candi-candi ini adalah candi Hindu tertua di tanah Jawa sekaligus di Indonesia. Ada delapan candi di kompleks candi Dieng dengan kondisi yang cukup terawat.

Kelapan candi di Dieng diberi nama berdasar karakter dalam wayang Jawa, yang berasal dari epos Mahabharata. Masing-masing candi itu adalah candi Arjuna, candi Semar, candi Srikandi, candi Puntadewa, candi Sembadra, candi Gatotkaca dan candi Dwarawati.

Sementara itu candi kedelapan, candi Bima lokasinya terpisah dari ketujuh candi lainnya oleh sebuah bukit. Dari kedelapan candi di Dieng, candi Bimalah yang paling tinggi dan besar strukturnya, serta lebih mirip dengan bangunan candi/ kuil di India. Kedelapan candi di Dieng dibangun untuk dewa Siwa.

Baca juga: Warga Ingin hidupkan Lagi Situs Sejarah Gunung Kunci

Sebenarnya ada sekitar 400-an candi di Dieng, namun candi-candi itu hanya tinggal 8 karena batu-batu candi diambil para petani setempat setelah banjir yang melanda Dieng surut pada abad ke-19. Kedelapan candi di Dieng ditemukan oleh tentara Inggris pada tahun 1814, kemudian direstorasi oleh pemerintah Hindia Belanda pada tahun 1864.

Sampai saat ini Candi Dieng ramai dikunjungi wisatawan lokal, tapi minim wisatawan asing. Padahal Dieng memiliki banyak potensi untuk menjadi destinasi wisata internasional seperti halnya candi Prambanan dan Borobudur.

Informasi akses ke Dieng yang minim dalam bahasa Inggris serta kurang majunya infrastruktur di Dieng adalah beberapa sebab kenapa turis asing jarang traveling ke Dieng. Jalanan di Dieng masih sering berdebu dan rusak. Telaga warga dan beberapa tempat alam lainnya tampak tak bersih dari sampah.

Untuk mengunjungi kompleks candi Arjuna dan candi-candi lainnya, pengunjung perlu membeli tiket masuk seharga Rp.7.500,00. Sedangkan candi Bima gratis. (Wiek/lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *