fbpx Press "Enter" to skip to content

Bantul Banjir Setinggi 1,5 meter Termasuk Rumah Bupati Suharsono

Senin, 18 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Sebagian daerah di Kabupaten Bantul dilanda banjir dengan ketinggian air mencapai 1,5 meter. Hal itu dipicu oleh meluapnya beberapa sungai akibat hujan deras yang terjadi selama seharian pada Minggu (17/3).

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DIY Biwara Yuswantara mengatakan banjir yang terjadi di wilayah Bantul disebabkan genangan air serta luapan sungai akibat hujan seharian, Minggu (17/3).

Banjir paling parah terjadi di Dermojurang, Seloharjo, Pundong, Bantul. “Di Dermojurang terjadi longsor dan banjir di permukiman warga. BPBD, Satpol Airud Polda DIY dan tim rescue tidak bisa menjangkau lokasi karena ketinggian air mencapai 1,5 meter,” katanya dia Minggu (17/3).

Menurut dia, dampak hujan di Bantul terjadi di sejumlah kecamatan mulai Sewon, Bantul, Jetis, Pleret, Imogiri. “Data terbaru yang masuk, ada sembilan kecamatan terdampak. Termasuk juga di Pandak, Kasihan, Pundong, Bantul dan Jetis,” kata dia

Sejumlah infrastruktur seperti jalan dan jembatan hingga bangunan milik warga rusak akibat banjir dan longsor. “Prioritas kami saat ini adalah penanganan dan pengungsian warga yang terdampak. Warga sebagian dievakuasi oleh BPBD Bantul dan sebagian melakukan evakuasi mandiri,” ujar dia.

Kapolsek Pleret AKP Sumanto mengatakan akibat banjir, kepolisian menutup sejumlah ruas jalan. “Simpang Empat Jejeran ke selatan ditutup. Ini akibat Sungai Belik luber ke jalan di wilayah Jejeran Wonokromo,” ujar Biwara.

Belasan rumah dilaporkan terendam banjir dikarekan hujan mengguyur wilayah DIY sejak siang tadi. Berdasarkan laporan sementara, beberapa kawasan di kabupaten Bantul yang tertimpa banjir diantaranya Dusun Dermojurang, Kelurahan Seloharjo, Kecamatan Pundong, Bantul. Banjir dengan ketinggian mencapai 1,5 Meter.

Kawasan tersebut juga mengalami longsor yang menimpa permukiman warga.  Dusun Prancak Dukuh, Kelurahan Panggungharjo, Kecamatan Sewon (Institut Seni Indonesia). Kawasan tersebut banjir menggenangi rumah warga.

Baca juga: Evakuasi Banjir Bandang Sentani Diintensifkan, 50 Orang Meninggal Dunia

Dusun Wukirsari, Imogiri. Banjir menggenangi rumah warga dan dikabarkan terdapat warga yang naik ke atas pohon. Hal tersebut dikarenakan warga belum bisa dievakuasi dari pemukiman. Ketinggian air mencapai 1,5 meter.

Jalan Imogiri Timur. Banjir meluap dari perempatan Imogiri. Banjir menggenan infrastruktur akses jalan umum. Jalan Parangtristis, Bangunharjo dan Panggungharjo, Sewon, yang berada di sekitar Institut Seni Indonesia. Banjir menggenangi rumah Bupati Bantul Suharsono. Wilayah Karangtengah, Imogiri. Banjir menggenangi rumah warga.

Jalan Bantul wilayah Sewon tergenang banjir akibat hujan yang terus menerus. Dari informasi yan diperoleh tidak sedikit  kendaraan yang mogok akibat genangan air. Akses Jalan Imogiri Timur dan Barat,  Jalan Parangtritis, Jalan Bantul  mengalami kesulitan untuk dilalui kendaraan terutama sepeda motor dan mobil luapan sejumlah sungai di Kabupaten Bantul meliputi : Selatan TPR Parangtritis, Sungai Gejuk Sanden dan Sungai Belik Wonokromo. Selain itu juga longsor di Seloharjo Pundong, luapan, Kali Celeng Imogiri, luapan, Kedungpring.

Sementara itu,  hujan yang mengguyur DIY juga dialami wilayah Kabupaten Kulon Progo yang meliputi, Kecamatan Kokap, Kecamatan Panjatan, Kecamatan Wates dan Kecamatan Sentolo. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id