fbpx Press "Enter" to skip to content

Rekaman Album di Lokananta Personel Slank Terpesona

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Kelompok musik Slank menjajal Perusahaan Rekaman Lokananta Surakarta untuk merekam 10 lagu di album ke-23. Selama lima hari rekaman di studio berusia 72 tahun itu Kaka, Bimbim, Ridho, Abdee, dan Ivanka terpesona dengan nilai sejarahnya.

Seperti diketahui, Lokananta adalah perusahaan rekaman musik (label) pertama dan satu-satunya milik negara yang didirikan pada tanggal 29 Oktober 1956 dan berlokasi di Solo, Jawa Tengah.

Sang Vokalis, Kaka mengatakan meskipun secara usia dapur rekaman tersebut sudah cukup tua tetapi memiliki standar internasional. Bahkan, dikatakannya, rekaman tersebut merupakan proses tercepat yang pernah dilakukan oleh Slank.

“Mungkin karena kondisi Kota Solo juga yang mendukung cepat selesainya proses rekaman ini,” kata Kaka saat pamitan dengan Wali Kota Surakarta FX Hadi Rudyatmo di Balai Kota Surakarta, Kamis (7/2) seperti dirilis Antaranews.com.

Mengenai materi pembuatan album tersebut, dikatakannya, sudah disiapkan sejak tahun 2018. Meski demikian, proses rekaman baru dapat dilakukan pada tahun ini karena harus terpotong oleh jadwal tur.

“Untuk proses latihan kami lakukan pada Januari 2019 dan masuk dapur rekaman pada Februari. Rencananya album akan kami rilis pada tahun ini. Kami juga tertarik untuk rilis album di Lokananta,” katanya.

Baca juga: Protes RUU Permusikan, Para Musisi ‘Serang’ Anang Hermansyah

Dalam pertemuan itu, mereka juga mengusulkan Lokananta nantinya bisa dijadikan sebagai museum musik karena memiliki sejarah dan koleksi bersejarah. “Secara historis, Lokananta ini sangat mendukung dijadikan Museum Musik,” katanya.

Vokalis Slank, Kaka menyebut kedatangannya di Kota Solo sudah direncanakan sejak akhir tahun 2018. Dengan meminta pertimbangan beberapa pihak akhirnya Lokananta dipilih anak-anak gang potlot sebagai lokasi rekaman.

Di album 23 ini, lanjut pria yang bernama lengkap Akhadi Wira Satriaji, Slank akan membawakan 10 lagu. Seluruh lagu memiliki lirik yang mengerucut pada satu tema, yakni cerita tentang kebesaran Tuhan. Tema yang sama juga dinampakkan dalam album Slank sebelumnya.

“Kenapa pilih Lokananta? Karena lokananta bersejarah, standar studionya Internasional. Walaupun ruangannya old shool tapi asik. Ngrekam lima hari. Ini jadi rekaman tercepat dalam sejarah Slank. Karena suasana mendukung, baik studio maupun historicalnya,” imbuh dia.

Kekaguman pada Lokananta juga disampaikan Bimbim. Drummer kelahiran Jakarta itu mengaku punya ide banyak yang akan disampaikan kepada pengelola Lokananta. Pemanfaatan Lokananta sebagai museum musik menjadi salah satu idenya. Selain itu disana juga dapat menggali sejarah musik Indonesia.

“Sekarang pada pengin nyetak album vinyl. Selama ini banyak yang kita omongin ke pengelolanya,” kata dia.

Wali Kota Surakarta F.X. Hadi Rudyatmo mendukung apa yang dilakukan anak-anak Slank. Dia mengaku pernah menggagas Lokananta sebagai museum keroncong. Namun karena beberapa hal niat tersebut urung dilaksanakan.

“Lokananta banyak manfaatnya, sangat bisa untuk destinasi wisata. Unsur pendidikan dan sejarahnya sangat kental,” katanya. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id