fbpx Press "Enter" to skip to content

Menlu Retno Tunggu Hasil Indentifikasi Pelaku Bom di Gereja Pulau Jolo Filipina

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA ‚Äď Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi menyebut pihaknya masih menunggu hasil identifikasi dua pelaku bom bunuh diri di gereja Pulau Jolo, Filipina, yang terjadi pada Minggu (27/1) lalu.

Hal itu menanggapi tudingan yang dinyatakan oleh pemerintah Filipina melalui Menteri Dalam Negeri Filipina Eduardo Ano yang menyatakan pelaku serangan bom bunuh diri itu adalah warga negara Indonesia.

“Kami mendengar kabar bahwa pelakunya warga Indonesia, dari kemarin saya sudah berkomunikasi dengan otoritas Filipina namun sampai pagi ini belum terkonfirmasi hasil identifikasinya,” kata Retno, belum lama ini.

Dia menyatakan, berdasarkan komunikasi dengan pihak Filipina, proses investigasi dan identifikasi masih berlangsung.

“Hari ini saya masih akan terus melanjutkan komunikasi dengan otoritas Filipina untuk memastikannya,” ujar dia lagi.

Retno menyatakan hingga saat ini informasi yang menyebut pelaku adalah WNI masih berbentuk dugaan. “Jika betul WNI, akan kami pastikan,” kata dia pula.

Pengeboman di gereja itu terjadi pada Minggu (27/1) pagi, tepat saat misa pertama selesai. Bom kedua lantas meledak sesaat setelah tentara merespons ledakan pertama.

Kejadian di Mindanao yang dikenal sebagai basis militan Islam itu menewaskan 22 orang serta melukai lebih dari 100 orang, termasuk warga sipil dan tentara. Kelompok militan ISIS sudah mengklaim bertanggung jawab atas pengeboman tersebut.

Baca juga: Teror Pembakaran Kendaraan Terus Masih Berlanjut

Serangan itu dilakukan dua pelaku yang disebut pasangan.

Sementara itu, Direktur Institute for Policy Analysis of Conflict (IPAC) Sidney Jones menyebut pengusutan kasus bom gereja di Pulau Jolo, Mindanao, Filipina bakal lebih sulit dari kasus bom Surabaya pada 2018.

Sidney menjelaskan kondisi di Filipina sangat rumit karena banyak kelompok teroris yang berseberangan dengan pemerintahan Rodrigo Duterte. Sehingga akan sulit bagi aparat keamanan mengungkap identitas pelaku.

“Sebetulnya jauh lebih rumit keadaan di Filipina karena ada Abu Sayyaf, ada MILF (Moro Islamist Liberation Front) ada beberapa orang lain. Kelompok Abu Sayyaf sendiri paling sedikit 5-6 faksi yang didasarkan suku dan tempat, sangat sulit untuk membedakan satu kelompok dan kelompok lain,” kata Sidney sseperti dikutip dari ¬†CNNIndonesia.com, Minggu (3/2).

Dia menyebut banyak kemungkinan pelaku, termasuk teroris asing (foreign terorist fighter). Dugaan ini berdasarkan klaim pemerintah Filipina beberapa waktu lalu bahwa banyak teroris asing yang berkaitan dengan ISIS masuk ke Pulau Jolo.

Sidney mengatakan saat ini kondisi di Filipina mirip seperti di Surabaya. Belum ada satu pihak pun, termasuk pemerintah Filipina, yang bisa dengan pasti memastikan identitas pelaku.

Pernyataan-pernyataan pemerintah Filipina, termasuk keterlibatan warga negara Indonesia (WNI), hanya berdasarkan keterangan saksi yang belum bisa dipastikan kebenarannya seratus persen. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id