fbpx Press "Enter" to skip to content

Kejati Tahan 2 Tersangka Korupsi Mading Kendal

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG¬†‚Äď Dua tersangka kasus dugaan korupsi majalah dinding (mading) elektronik, Kabupaten Kendal dijebloskan ke Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kedungpane, Semarang. Mereka ditahan oleh Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jawa Tengah (Jateng) dengan status tahanan titipan.

“Hari ini ada dua tersangka yang kami tahan di LP Kedungpane,” tutur Asisten Pidana Khusus (Aspidsus) Kejati Jateng Kusnin kepada¬†JoSS.co.id, Senin (11/2) sore.

Dua tersangka yang ditahan adalah Muryono MRY selaku mantan Kepala Dinas Kominfo Kabupaten Kendal dan bekas anak buahnya, Agus Mardi, selaku Pejabat Pembuat Komitmen (PPKom). Penahanan keduanya dilakukan usai prosesi pelimpahan tahap 2, penyerahan barang bukti dan tersangka, dari Kejaksaan Negeri (Kejari) Kendal ke Kejati Jateng.

“Berita acara pemeriksaan (BAP) sudah P21 (lengkap), kemudian dilimpahkan ke kami,” jelasnya.

Kusnin menyatakan penahanan berlaku untuk 20 hari kedepan. Tidak dijelaskan secara detil alasan subyektif jaksa melakukan penahanan. Kusnin hanya menyatakan di kurun waktu penahanan tersebut pihaknya akan berupaya menuntaskan berkas dakwaan secepatnya.

Baca juga: Dirut PD BPR Bank Salatiga Jadi Tersangka Kasus Korupsi Rp 25 M

“Nanti maksimal 20 hari akan kami limpahkan berkas dakwaan ke PN Semarang,‚ÄĚ jelasnya.

Kusnin mengaku pihaknya masih menunggu proses pelimpahan dari satu tersangka lagi. Jika yang bersangkutan tidak kooperatif, mangkir dari panggilan, pihaknya akan melakukan tindakan lebih tegas.

‚ÄúYang satu dari kontraktor, inisial LH. Kalau tidak datang, ya akan kami cari, jemput paksa,” tegasnya.

Ditambahkan Kusnin, dari hasil audit yang dilakukan oleh BPKP, nilai kerugian negara dalam perkara ini ditaksir mencapai Rp 4,4 miliar. Diketahui, dugaan korupsi proyek mading elektronik Dinas Kominfo Kabupaten Kendal dibiayai APBD tahun aggaran 2016 senilai Rp 6 miliar.

Ada 30 paket pekerjaa  mading elektronik untuk 30 SMP se-Kabupaten Kendal. Dari 30 paket mading elektronik tersebut 29 buah diantraanya diduga tidak sesuai dengan spesifikasi yang ditentukan. Para tersangka juga diduga ikut menikmati uang hasil penyimpangan tersebut. (Joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id