fbpx Press "Enter" to skip to content

55 Pasien Terjangkit DBD, Dinkes Belum Tetapkan KLB

Minggu, 3 Februari 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Hingga akhir Januari lalu, sekurangnya sudah 55 orang terjangkit Demam Berdarah Dengue (DBD) di Kota Semarang. Namun demikian, sejauh ini Dinas Kesehatan belum menetapkan persoalan ini sebagai Kasus Luar Biasa (KLB) terkait DBD.

Menurut Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang Widoyono, dari puluhan penderita DBD saat ini, terdapat lima kecamatan menjadi perhatian DKK mengingat banyaknya warga di kecamatan tersebut terjangkit DBD. Yakni Kecamatan Gajahmungkur, Candisari, Mijen, Banyumanik, dan Ngaliyan.

“Banyaknya kasus penderita DBD di Semarang, didominasi anak-anak. Untuk itu, saat ini kita terus galakkan program Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) di tingkat kecamatan, kelurahan, dan sekolah-sekolah. Kita juga menggandeng dinas terkait dan PKK di dalamnya,” terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Sabtu (2/2).

Dijelaskan, tingkat kesadaran masyarakat untuk melakukan PSN di Kota Semarang masih rendah. Hal tersebut membuat progam PSN di Kota Semarang rendah selama tiga tahun terakhir.

Baca juga: DBD Marak, Cermati 3 Fase Ini

Pihaknya berharap, agar masyarakat Kota Semarang bisa menggiatkan program PSN. Dengan demikan, angka korban DBD dapat terus ditekan.

“Sangat penting agar masyarakat bisa galakkan PSN ini. Karena PSN ini sebenarnya lebih efektif daripada fogging. Karena fogging hanya membunuh nyamuk dewasa saja. Beda dengan PSN yang juga memberantas jentiknya,” tukasnya.

Ditambahkan, total selama tahun 2018 lalu, DKK mencatat kasus penderita DBD mencapai angka 103 penderita. Senada, dr Liza Suryani Dewi mengimbau kepada masyarakat agar selalu menjaga tempat – tempat genangan air untuk dibuang.

Hal tersebut dimaksudkan untuk mencegah nyamuk Aedes aegypti yang menyebabkan Demam Berdarah Dengue (DBD) bersarang dan berkembangbiak.

“Kami mengimbau agar masyarakat selalu membuang air yang menggenang di lingkungan rumah kita,” ujarnya.

Diakui, terkadang air hujan memang menggenang di suatu tempat tersembunyi. Air hujan yang menggenang airnnya jernih, tenang, sehingga cocok menjadi tempat nyamuk bersarang dan bertelur.

“Nyamuk Demam Berdarah itu semakin menyukai genangan yang berasal dari air hujan, sehingga kita harus waspada terhadap genangan air hujan sehingga selama musim hujan kita perlu waspada. Jangan biarkan tempat air menghadap ke atas karena dapat menjadi sumber genangan,” tuturnya. (gus/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id