fbpx

Saat Musim Hujan Waspadai 3 Penyakit Ini

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Diare, Demam Berdarah Dengue (DBD) dan Leptospirosis (penyakit yang disebabkan karena kencing dan kotoran tikus yang terinfeksi virus leptospiros) adalah 3 penyakit yang harus diwaspadai saat musim hujan tiba. Ketiganya sering kali muncul berbarengan saat musim hujan tiba.

Menurut Kadinkes Jateng Yulianto Prabowo, pihaknya mengimbau masyarakat, terutama yang wilayahnya terkena musibah banjir untuk mewaspadai tiga jenis penyakit yakni Diare, Leptospirosis dan Demam Berdarah Dengue. Diare menjadi penyakit yang paling umum terjadi saat hujan dan banjir karena rusaknya system sanitasi warga.

“Akibatnya, jamban yang digunakan warga pun menjadi rusak dan tak sedikit warga yang akhirnya buang air besar sembarangan. Ini perlu diperhatikan, karena BAB sembarangan, sehingga virus dan bakteri bisa berkembang dan menyebabkan diare,” kata Yulianto kepada JoSS.co.id di Semarang, Rabu (30/1).

Dijelaskan, ia meminta warga memperhatikan tempat BAB. Jika memang rusak, usahakan untuk mencari jamban di rumah tetangga yang kondisinya masih bisa dipakai.

Penyakit yang juga rawan timbul pasca banjir adalah Demam Berdarah Dengue (DBD). Yulianto menyebut, air sisa genangan yang ada di tempat-tempat tertentulah yang harus diwaspadai.

“Nyamuk DB itu seperti priyayi, jadi dia justru kalau banjir tidak berkembang biak karena dia nggak nyari tempat yang kontak langsung dengan tanah. Dia justru cari tempat berkembang seperti di botol-botol, ember atau barang yang ada airnya,” tukasnya.

Baca juga: Puncak Musim Hujan, Waspadai Bencana Hidrometeorologi

Oleh karena itu, Yulianto meminta supaya warga lebih meningkatkan kewaspadaan dan detail melakukan pemberantasan sarang nyamuk. Tidak hanya membersihkan sisa genangan banjir, tapi juga rutin mengecek tempat-tempat yang rawan tersisa genangan dan menjadi tempat berkembang nyamuk Aedes Aegypti.

“Orang kan cenderung hanya membersihkan bak-bak mandi dirumahnya saja, dia tidak menyadari kalau didepan rumah misalnya, ada botol bekas yang terisi air, itu juga bisa jadi tempat si nyamuk itu,” imbuhnya.

Terakhir, yang juga cukup fatal adalah Leptospirosis atau kencing tikus. Penyakit ini, disebabkan oleh tikus yang kencing di genangan lalu manusia secara tidak sengaja menginjak genangan yang sudah dikencingi tikus.

“Penularannya itu melalui pot entri, jadi semisal saat melewati genangan itu, kaki si manusia ternyata ada luka, sekecil apapun, itu jadi media masuknya penyakit itu,” ungkapnya.

Penting diwaspadai, kata Yulianto, lantaran penyebab penyakit ini yakni kencing tikus itu sulit diketahui. Ia mengimbau, agar warga terutama masyarakat yang terdampak banjir senantiasa menggunakan alas kaki atau sarung tangan ketika berkontak dengan genangan banjir. (gus/lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *