fbpx Press "Enter" to skip to content

Pembangunan Bandara Sudirman Purbalingga Dimulai

Mari berbagi

JoSS, PURBALINGGA ‚Äď Pembangunan Bandara Jenderal Besar Soedirman (BJBS) di Kabupaten Purbalingga segera dimulai. Tahap awal terlebih dahulu membuat kantor proyek pada Januari ini, sedangkan pembangunan konstruksi bandara diperkirakan selesai dalam waktu 18-20 bulan.

Direktur Utama PT Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin mengatakan ada dua area besar yang akan direalisasikan dalam 20 bulan ke depan yaitu pembangunan landasan pacu dan apron. Area lainnya dibangungedung terminal.

“Nah, ada dua area besar yang semuanya jadi fokus kita dalam 18-20 bulan itu. Satu adalah sisi udara dengan akan dibangunnya ‘runway’ (landasan pacu) sepanjang 1.600 meter dan lebar 30 meter ditambah dengan luasan ‘apron’ (landasan parkir),” katanya, belum lama ini seperti dirilis Antara.

Adapun pembangunan yang diprioritaskan, lanjutnya adalah gedung terminal dengan luasan 3.000 meter persegi yang dapat menampung hampir 500.000 pergerakan penumpang setahun.

“Jadi kalau ditanyakan kapan dua sisi tadi, baik sisi udara dan sisi terminal itu bisa dipergunakan? Setelah proses itu selesai, kami akan meminta Kementerian Perhubungan untuk melakukan verifikasi dan sekaligus persetujuan atas telah dibangunnya infrastruktur tadi,” jelasnya.
Ia memastikan prosesnya tidak terlalu lama dan proses verifikasi itu nanti ditandai dengan penerbitan sertifikat bandar udara.

Dengan demikian, kata dia, secara resmi ada setelah sertifikat Bandar Udara Wirasaba atau Bandara Jenderal Besar Soedirman dikeluarkan oleh Kementerian Perhubungan.

“Kita akan proses itu secara bersamaan sehingga ukuran waktu yang 18-20 bulan itu bisa kita maksimalkan untuk bisa kita tuntaskan,” katanya.

Baca juga: Proyek Bandara Buleleng Segera Masuk Tahap Penetapan Lokasi

Terkait kerja sama dengan maskapai, Awaluddin mengatakan pihaknya harus memastikan bahwa maskapai akan menggunakan dan memanfaatkan fasilitas bandara itu untuk melayani pelanggannya.

“Jadi konsepnya adalah kehadiran bandara harus memang didukung dengan kehadiran maskapai juga,” katanya.

Oleh karena lintasan panjang landasan pacunya baru 1.600 meter, kata dia, pihaknya sudah bisa memperkirakan maskapai apa saja yang bisa mendarat karena jenis pesawat atau armada dari maskapai itu sangat disesuaikan dengan panjang lintasan landasan pacu.

Dia mencontohkan maskapai yang pesawatnya bisa mendarat di landasan pacu sepanjang 1.600 meter di antaranya Wings Air, Pelita Air, TransNusa, dan beberapa maskapai lain.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Purbalingga, Sridadi mengatakan, pertemuan bersama Pemerintah Kabupaten Purbalingga itu membicarakan pembangunan fisik BJBS yang akan segera dilakukan pada Januari 2019.

Awal pembangunan fisik itu ditandai dengan pembangunan kantor proyek. Adapun kegiatan pembangunan lainnya akan berjalan paralel.

Pembangunan sisi darat berupa sarana penunjang bandara rencananya akan dimulai akhir Februari 2019. “Dari pembicaraan antara Pemkab Purbalingga dan AP II, Target dari AP II akhir 2019 pembangunan tahap I diharapkan selesai dan bisa mulai operasional,” kata Sridadi. (wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id