fbpx

Proyek Bandara Buleleng Segera Masuk Tahap Penetapan Lokasi

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, DENPASAR – Rencana pembangunan Bandara Buleleng (North Bali International Airport), Bali, sepertinya bakal berjalan mulus. Pasalnya tak ada kendala dalam pembebasan lahan sehingga bisa segera masuk tahap penetapan lokasi.

Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Polana Banguningsih Pramesti menyebutkan Bandara Buleleng, Bali, rencananya mulai dibangun pada tahun 2020 setelah sejumlah proses seperti rencana induk, penetapan lokasi hingga proses perencanaan selesai dilaksanakan.

“Lahan itu semuanya hampir merupakan lahan adat. Gubernur dan bupati menjanjikan lahan tidak ada masalah sehingga kami bisa melanjutkan proses penetapan lokasi,” katanya, belum lama ini.

Menteri Perhubungan Udara Budi Karya Sumadi didampingi Dirjen Perhubungan Udara dan Gubernur Bali Wayan Koster serta Bupati Buleleng Putu Agus Suradnyana meninjau lokasi pembangunan bandara baru di Kubutambahan.

Menurut Polana, secara umum lahan tersebut tidak memiliki kendala berarti mengingat merupakan tanah desa sehingga tidak perlu pembebasan lahan.

Selain itu dari sisi lokasi, lanjut dia, juga sangat bagus karena tidak ada kendala seperti dari aspek sosial yang sedikit tempat suci Hindu atau pura, makam, dan tidak banyak masyarakat yang menghuni daerah itu.

Begitu juga dari aspek operasi dan teknis, lanjut dia, diyakini tidak menemui kendala. Polana menyebutkan lokasi bandara baru di Bali Utara itu rencananya dibangun di wilayah darat Kubutambahan seluas sekitar 400 hektare, lokasi ideal untuk membangun bandara.

“Tetapi nanti harus disiapkan Pemda untuk akses jalan ‘short cut’ke utara,” ucapnya ditemui awak media usai melakukan pemeriksaan kelaikan pesawat udara di Bandara I Gusti Ngurah Rai.

Baca juga: Perpanjang Runway, Pesawat Jenis Airbus A-380 Bisa Mendarat di Bandara Ngurah Rai

Sebelumnya, pada November 2018,  Gubernur Bali Wayan Koster meresmikan proyek pembangunan jalan pintas antara Kota Singaraja-Mengwitani, dengan dilakukannya peletakan batu pertama di Desa Pegayaman, Kabupaten Buleleng.

Jalan “short cut” Denpasar-Buleleng yang dimulai di titik 5-6 tepatnya di Desa Pegayaman tersebut ditargetkan selesai pada tahun 2021.

Dalam kesempatan itu, Polana Banguningsih menginformasikan terkait “Ramp Check” pesawat. Dia menegaskan bahwa 95% armada pesawat udara di Indonesia sudah menjalani “ramp check” atau pemeriksaan kelaikan penerbangan, termasuk peralatan dan sumber daya manusia, dalam melayani angkutan saat musim puncak libur akhir tahun.

“Pemeriksaan itu sudah melampaui target dari menteri perhubungan sebesar 75 persen dari jumlah keseluruhan armada pesawat udara dari semua maskapai yang beroperasi di Indonesia yang mencapai sekitar 540 unit,” katanya seperti dikutip dari Bisnis.com.

Tidak hanya dari sisi pesawat udara, “ramp check” juga diterapkan kepada seluruh pilot dan awak kabin, peralatan dan perlengkapan pendukung di dalam pesawat.

Begitu juga pesawat di Bali yang mencapai sekitar 170 unit, Polana yang hadir di Bali untuk melakukan “ramp check” di Bandara I Gusti Ngurah Rai, mengatakan hampir semua armada sudah menjalani pemeriksaan.

Hasilnya, kata dia, pihaknya tidak menemukan ada kendala atau masalah dari seluruh armada dan SDM yang diperiksa di Bali. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *