fbpx Press "Enter" to skip to content

Pasar Wonosobo Tak Ada Beras Medium, Begini Kata Mendag

Mari berbagi

JoSS, WONOSOBO – Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukito menilai ada keunikan yang terjadi di Pasar Tradisional Wonosobo, pasalnya dijumpai penjualan beras premium dengan harga di bawah Harga eceran tertinggi (HET), namun tak ada beras medium.

Enggar menuturkan dengan tidak adanya beras medium di pasar tradisional, pihaknya meminta Bulog menyediakan beras kualitas medium di pasar-pasar tradisional  di wilayah ini untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.

Lebih lanjut Enggar menjelaskan, yang menarik harga beras premium di sini di bawah Harga eceran tertinggi (HET), tetapi beras medium tidak tersedia secara harga resmi pemerintah atau di atas HET.

Dia menambahkan HET beras premium Rp12.850/kg, namun di Pasar Kertek hanya dijual Rp12.000/kg, namun beras medium yang HET-nya Rp9.450/kg dijual di atas Rp10.000/kg.

“Saya tidak menemukan beras Bulog ada di sini, kami akan menghubungi Bulog Subdivre Kedu untuk mengirim ke sini,” katanya seusai memantau persediaan dan harga kebutuhan pokok di Pasar Kertek, Kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah, belum lama ini.

Baca juga: Pemerintah Jepara Gelontorkan Rp31 Miliar Untuk Percantik Pantai 

Ia menuturkan sesuai rapat koordinasi terbatas (rakortas) beberapa waktu lalu dan sesuai arahan Presiden Joko Widodo untuk beras medium yang terjangkau oleh masyarakat harus tersedia di seluruh pasar tradisional.

Para pedagang beras di pasar tradisional menyediakan beras medium dengan diberikan margin yang cukup bagi mereka, yakni sampai di pedagang, beras medium Rp8.900/kg kemudian mereka menjual Rp9.450/kg.

“Jadi untuk beras medium HET nya Rp9.450/kg itu harus ada untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Kalau seperti ini, yang ada hanya beras premium padahal ini pasar tradisional,” tuturnya.

Ia mengatakan beras kualitas medium tersebut termasuk beras eksimpor dari Vietnam, Thailand, India, dan Pakistas, yang tingkat kepatahannya sangat rendah. “Kami minta Bulog untuk menyediakan sehingga keterjangkauan masyarakat untuk beras medium itu bisa lebih tersedia,” katanya.

Ia menyebutkan stok beras yang ada di gudang-gudang Bulog itu beras cadangan pemerintah yang akan digelontorkan apabila diperlukan. “Kita tidak usah membedakan beras impor dengan beras lokal. Impor dan ekspor itu bukan suatu yang dilarang dalam perdagangan. Kalau memang ada tidak mungkin melakukan impor pada waktu yang lalu,” katanya, seperti dikutip dari Bisnis.com. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id