Press "Enter" to skip to content

Investor Saham dari Kalangan Mahasiswa di Solo Tumbuh Pesat

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Peningkatan jumlah investor saham di Solo dari kalangan mahasiswa hingga Oktober 2018 tumbuh 63% dari akhir tahun lalu. Bursa Efek Indonesia wilayah Solo terus mengoptimalkan potensi investasi di kalangan mahasiswa ini.

Kepala Bursa Efek Indonesia (BEI) Surakarta M Wira Adibrata mengatakan potensi investasi di kalangan mahasiswa di wilayah ini sangat tinggi, untuk itu pihaknya terus menggenjot pertumbuhannya melalui kerjasama dengan sejumlah universitas di wilayah ini.

Dia menuturkan jumlah investor saham di kalangan mahasiswa di Solo dan sekitarnya hingga Oktober 2018 sebanyak 5.615 investor, angka tersebut naik 63,19% dibandingkan dengan periode sama tahun sebelumnya yang sebesar 3.615 investor.

“Untuk kalangan mahasiswa sendiri pada tahun ini lebih dari 2.000 investor se-Soloraya, dengan penambahan tersebut jumlahnya kini menjadi 5.615 investor,” katanya, seperti dikutip dari Antara, Selasa (4/12).

Adapun, untuk terus meningkatkan ketertarikan mahasiswa menjadi investor di BEI, pihaknya aktif menjalin kerja sama dengan sejumlah perguruan tinggi, salah satunya Universitas Slamet Riyadi (Unisri) Surakarta.

Setelah melakukan kerja sama selama tiga tahun, pihaknya dan PT Phintraco Sekuritas memutuskan memperpanjang kerja sama pemasyarakatan dan edukasi pasar modal dengan Fakultas Ekonomi Unisri Surakarta.

Baca juga: Terowongan Ijo Titik Krusial Pembangunan Double Track Kutoarjo-Kroya

“Kerja sama yang kami jalin selama tiga tahun berjalan bagus. Mahasiswa, dosen, dan pimpinan fakultas sangat aktif bisa bersinergi dengan kami. Komitmen untuk mendorong optimalisasi Galeri Investasi sebagai sarana bertransaksi saham juga sangat baik,” katanya.

Sementara itu, untuk memperluas kerja sama, dikatakannya, saat ini sedang dalam proses penyelesaian dokumen dengan STIE Atma Bhakti bekerja sama dengan PT Phintraco Sekuritas dan Universitas Sahid Surakarta bekerja sama dengan PT MNC Sekuritas.

Ia mengatakan kerja sama tersebut menambah jumlah kampus yang saat ini sudah digandeng BEI dalam rangka memasyarakatkan pasar modal. Menurut dia, hingga saat ini sudah ada 12 kampus yang bekerja sama dengan BEI.

Wira mengatakan beberapa kampus tersebut di antaranya FEB UNS bekerja sama dengan Mandiri Sekuritas, Fakultas Hukum UNS bekerja sama dengan Dana Reksa Sekuritas, IAIN dengan Dana Reksa Sekuritas, UMS dengan First Asia Capital, Univet Sukoharjo dengan MNC Sekuritas, dan Uniba dengan UOB Kahyan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id