Press "Enter" to skip to content

Terowongan Ijo Titik Krusial Pembangunan Double Track Kutoarjo-Kroya

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Terowongan Ijo di Desa Bumiagung Kecamatan Rowokele Kabupaten Kebumen menjadi titik krusial dalam Proyek Pembangunan jalur rel ganda (double track) di Jawa Tengah bagian selatan khususnya ruas Kutoarjo-Kroya. Begitu terowongan Ijo yang baru selesai, rel ganda di Selatan Jawa Tengah bisa tersambung bukan saja Kutoarjo-Kroya tetapi langsung Solo-Purwokerto.

Kepala Balai Teknik Perkeretaapian Kelas I Wilayah Jawa Bagian Tengah, Joko Prahoro, mengakui bahwa pembangunan terowongan sepanjang 600 meter yang menembus perbukitan karst Gombong Selatan itu akanmenentukan ketersambungan rel ganda di Jawa Bagian Selatan karena medannya cukup berat. Saat ini progres pengerjaannya sudah mencapai 50%. “Targetnya akhir tahun 2019 bisa selesai,” kata Joko Prahoro, kepada joss.co.id, Senin (3/12).

Pembuatan Terowongan Ijo yang baru di sebelah utara terowongan lama sepanjang 580 m yang tahun 1885-1886 oleh perusahaan kereta api Hindia Belanda, Staatsspoorwegen (SS), karena tidak memungkinkan dipasang rel ganda di terowongan lama. Terowongan lama yang letaknya 347 meter dari Stasiun Ijo merupakan terowongan kereta api yang cukup populer dan sering dipakai untuk syuting film, di antaranya Film Kereta Api Terakhir dan Daun di Atas Bantal.

Terowongan Ijo dikelola oleh PT Kereta Api Daerah Operasi V Purwokerto dan dijaga oleh petugas jaga terowongan (PJTW) di samping mulut terowongan. Terowongan ini menjadi pilihan bagi railfans yang berburu kereta api masuk dan keluar terowongan. Kemungkinan jika proyek rel ganda Kroya-Kutoarjo rampung, terowongan ini mungkin dinonaktifkan dan dijadikan cagar budaya.

Di Jalur Selatan Jawa, khususnya di wilayah Jawa tengah, terdapat 3 terowongan kereta api yang ketiganya akan dinonaktifkan dan diganti dengan erowongan yang baru. Selain Ijo, ada terowongan Kebasen yang panjangnya 79 meter dan Terowongan Notog yang panjangnya 260 meter, keduanya terletak di Desa Notog, Kecamatan Patikraja, Kabupaten Banyumas. Sedangkan terowongan Ijo yang baru panjangnya sekitar 600 meter, lebar 22 meter dan tinggi 6 meter.

Proyek Terowongan Ijo merupakan bagian dari Proyek Rel Ganda Lintas Selatan Jawa sepanjang 431 km yang dimulai dari Cirebon ke Purwokerto, kemudian Kroya Kutoarjo, lanjut ke Solo dan Madiun terus ke Surabaya. Proyek ini dibiayai APBN multiyear senilai Rp 12 triliun.

Baca juga: PLN Dukung Pasokan Listrik NYIA 5 Megawatt

Menurut Joko Prahoro, beberapa ruas double track yang menjadi tangung jawabnya sebagian sudah selesai, termasuk jalur Solo-Kedungbanteng Sragen sepanjang 52 km yang rencananya akan mulai dipoperasikan Februari 2019. Untuk jalur Purwokerto – Kroya yang sekarang panjangnya 36 km, akan diperpendek dengan jalur double track yang baru menjadi 27 km. Saat ini progress pengerjaannya sudah mencapai 90%.

Jalur rel ganda selatan Jawa tengah di mata Ketua DPRD Jawa Tengah, Rukma Setyabudi, merupakan Proyek Strategis Nasional (PSN) yang penting namun kurang disosialisasikan sehingga ekspektasi masyarakat terhadap proyek tersebut tidak menonjol. “Padahal kalau rel ganda di Selatan Jawa tengah mulai Purwokerto sampai ke Sragen sudah tersambung, saya optimis angkutan kereta api jarak menengah akan tumbuh pesat di Selatan Jawa Tengah,” kata politisi PDI Perjuangan ini.

Rukma melihat belum tersambungnya rel ganda selatan Jawa membuat dinamika mobilitas antara sisi utara dan selatan Jawa tidak seimbang. Dia mencontohkan Kereta Api Joglosemarkerto yang mengitari rute Jateng-DIY memiliki waktu tempuh yang kurang efektif di ruas Kutoarjo sampai Purwokerto yang panjangnya 104 km. Jarak tersebut idealnya bisa ditempuh kurang dari dua jam, namun karena masih single track masih ada hambatan. Kendala lain adalah belum efisiennya rel Semarang-Solo yang menurut Rukma perlu direvitalisasi, kalau perlu juga dibuat jalur ganda karena menjadi penghubung jalur kereta api Lintas Utara dan Lintas Selatan.

“Saya optimistik kalau sudah selesai waktu tempuh akan sangat efektif dan moda kereta api akan menjadi pilihan utama untuk perjalanan jarak menengah di Jawa Tengah Selatan,” papar anggota legislatif yang mewakili Kabupaten Purworejo, Wonosobo, Temanggung, Magelang dan Kota Magelang ini. (awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id