Gangguan Kejiwaan Gara-Gara HP Makin Marak, Kenali Gejalanya

Gangguan
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Nomophobia. Apakah itu? Nomophobia adalah singkatan dari no mobile phone phobia. Bagi yang mengalami nomophobia, gangguan dalam diri dimana rasanya tiada hari yang dilewatkan tanpa menggenggam ponsel.

Dikutip dari Viva, salah satu ciri yang bisa lihat dari seorang nomophobia adalah sangat cemas atau panik saat mengetahui baterai ponselnya akan segera habis.

Ciri lainnya adalah akan terus menyalakan ponselnya sepanjang hari dan selalu memeriksa ponselnya setiap saat.

Tidak hanya itu, nomophobia akan selalu mengisi daya baterai ponsel agar ponsel dapat terus menyala serta membawa ponsel itu ke mana pun pergi.

Bahkan saat ke kamar mandi pun ia membawa ponsel.

Istilah ini pertama kali muncul dalam suatu penelitian tahun 2010 di Britania Raya oleh YouGov yang meneliti tentang kegelisahan yang dialami di antara 2.163 pengguna telepon genggam.

Studi tersebut menemukan bahwa 58 persen pria dan 47 persen wanita pengguna telepon genggam yang disurvei cenderung merasa tidak nyaman ketika mereka “kehilangan telepon genggam, kehabisan baterai atau pulsa, atau berada di luar jaringan”, dan 9 persen selebihnya merasa stres ketika telepon genggam mereka mati.

Berapa lama biasanya Kamu menggunakan smartphone dalam sehari?

Bahkan, hampir setiap aktivitas yang kita lakukan pasti melibatkan smartphone. Baik itu untuk memudahkan berkomunikasi, mencari informasi, mendapatkan hiburan, dan sebagainya.

Meski begitu, tak bisa dimungkiri jika penggunaan smartphone yang terlalu sering dan dalam waktu yang lama bisa menimbulkan sejumlah dampak buruk bagi kesehatan. Sebut saja nyeri pada leher hingga tendinitis atau peradangan pada pergelangan tangan.

Baca juga: Ribuan WNI di Malaysia Direpatriasi

Penyakit-penyakit ini bisa terjadi akibat terlalu sering menggunakan smartphone. Nah, agar Kamu bisa terhindar dari sejumlah penyakit akibat kecanduan smartphone, yuk lakukan beberapa hal berikut ini.

1. Hapus semua aplikasi yang membuatmu tak bisa lepas dari smartphone

Tenang saja, menghapus semua aplikasi bukan berarti harus menghapus semua akun dan tidak boleh mengaksesnya sama sekali. Kamu masih boleh kok mengaksesnya melalui perangkat lain, seperti komputer atau laptop.

Batasi penggunaan smartphone dengan menggunakan aplikasi

2. Matikan notifikasi

Meski mematikan notifikasi tidak terlalu membantu bagi mereka yang terlalu tergantung dengan smartphone, ini bisa membantumu mengurangi pemakaian smartphone.

3. Tinggalkan smartphone

Cara paling efektif untuk membuatmu tidak terlalu tergantung dengan smartphone adalah meninggalkannya.

4. Ganti smartphone minimalis

Cobalah untuk beralih menggunakan ponsel yang lebih minimalis dari segi fiturnya.

5. Lakukan aktivitas lain

Selain bermain smartphone, masih ada banyak kegiatan lain. Kamu bisa membaca buku, menonton film, olah raga atau pergi bersama teman. (Wiek/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*