fbpx Press "Enter" to skip to content

Dongkrak Pusat Bisnis Citywalk Bakal Jadi ‘Malioboro’-nya Solo

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pemerintah Kota (Pemkot) Solo akan mengubah kawasan Citywalk Jl. Slamet Riyadi menjadi ‘Malioboro’ di malam hari. Hal itu dilakukan sebagai upaya untuk mendongkrak pusat bisnis di sisi selatan kota itu.

Wali Kota Solo F.X. Hadi Rudyatmo mengatakan semula citywalk Jl. Slamet Riyadi dibangun pemkot untuk memberikan ruang bagi pejalan kaki. Kawasan pedestrian ini pun diklaim sebagai yang terpanjang di Indonesia.

Menurut dia, kawasan tersebut belumberfunsi optimal karena hanya dimanfaatkan oleh pajalan kaki yang jumlahnya tak lebih dari 100 orang per hari dan baru ramai saat Car Free Day.

Rudy menambahkan, minimnya penerangan di malam hari membuat kawasan tersebut digunakan tempat berpacaran dan berkumpulnya anak jalanan, sehingga terkesan kumuh. Dia khawatir jika tidak dibenahi kasawan tersebut bisa dijadikan transaksi narkoba.

“Kawasan ini akan kita tata menjadi Malioboranya Solo yang akan menjual kerajinan dan kuliner khas Solo, biar ramai dan mendatangkan multiflier efek perekonomian masyarakat,” katanya seperti dikutip dari Solopos, belum lama ini.

Dia menuturkan penataan Citywalk dikerjakan Pemkot mulai dari Purwosari sampai Gladak. Tanaman di sepanjang kawasan itu juga sudah tertata. Dengan kondisi ini, Rudy menggagas menghidupkan citywalk pada malam hari.

Konsepnya dibuat ala Malioboro Yogyakarta. Pemkot akan menempatkan pedagang suvenir di sepanjang Citywalk. Selain pedagang suvenir, Rudy juga mempersilakan pelaku seni untuk tampil di sepanjang area pejalan kaki tersebut.

“Apalagi kalau Solo is Solo [mural] sudah merata di seluruh Jl. Slamet Riyadi pasti akan menambah keindahan. Citywalk enggak akan kumuh seperti dulu,” katanya.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Solo Endah Sitaresmi Suryandari mengatakan penataan taman dilakukan di jalur citywalk Jl. Slamet Riyadi. Penataan ulang taman di jantung kota itu mendesak sekaligus untuk mempercantik wajah Kota Solo.

“Konsepnya sama seperti depan Loji Gandrung [rumah dinas Wali Kota]. Ketinggian taman tidak akan jauh berbeda dengan jalan raya Slamet Riyadi,” kata Sita.

Selain taman, Pemkot juga memperbaiki drainase citywalk tersebut. Drainase dilebarkan menjadi dua meter dari sebelumnya 80 sentimeter.

“Lebar drainase ditambah 1,5 meter sehingga daya tampung airnya lebih maksimal,” katanya.

Baca jugaKesedihan Suparjo, Sopir Taksi Langganan NH Dini

Tahun ini, Pemkot mengalokasikan anggaran Rp4 miliar untuk proyek drainase sekaligus penataan taman citywalk penggalan Gladak hingga timur Nonongan. Proyek tersebut ditargetkan rampung akhir tahun ini.

Sementara itu  Kalangan akademisi menilai koridor Jl. Gatot Subroto (Gatsu) lebih potensial untuk dikonsep jadi Malioboronya Solo ketimbang Citywalk.

Dosen Program Studi Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo, Kusumaningdyah Nurul, mengatakan Citywalk Jl. Slamet Riyadi dirasa kurang maksimal apabila dikembangkan jadi pusat bisnis layaknya Malioboro, sebaliknya, Jl. Gatot Subroto lebih potensial.

“Jl. Slamet Riyadi telah menjadi karakter Kota Solo dengan pohon yang rindang. Apabila hendak dijadikan seperti Malioboro maka harus dilihat dulu apakah kawasan itu central bussines district [CBD]. Memang benar Jl. Slamet Riyadi itu CBD namun tipenya jelas berbeda dengan kawasan Malioboro,” ujarnya.

Menurutnya, di kawasan Malioboro CBD terdapat berbagai karakter baik dalam bisnis kelas bawah, menengah, hingga kelas atas. Berbeda dengan CBD di kawasan, kawasan itu merupakan kawasan perkantoran besar dengan variasi monoton bukan tempat bisnis ritel kecil.

Ia menambakan kawasan Jl. Gatot Subroto Solo hampir menyerupai kawasan Malioboro Jogja. Lebar jalan yang memisahkan kawasan pertokoan dengan jarak sekitar 12 meter dan pertokoan dengan muka yang tidak terlalu lebar lebih mendukung dan membuat seluruh kelas masyarakat dapat masuk. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id