Press "Enter" to skip to content

Kesedihan Suparjo, Sopir Taksi Langganan NH Dini

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Suparjo (57), warga Gayamsari, Kota Semarang berjalan gontai di ruang Santa Ana, di Wisma Lansia Harapan Asri, Kelurahan Pedalangan, Kecamatan Banyumanik, Rabu (5/12). Wajahnya sesekali mengerenyit, menahan sakit di tangan kiri akibat kecelakaan lalu lintas yang dialaminya kemarin.

Suparjo bukan kerabat maupun saudara dari NH Dini. Ia hanya lah seorang sopir yang bernaung di sebuah perusahaan taksi di Kota Atlas. Meski begitu, air matanya langsung meleleh demi melihat jenazah NH Dini terbaring di peti mati di tengah Santa Ana.

Kesedihan mendalam nampak jelas dari raut muka pria paruh baya itu. Beberapa kali nampak menekan dada dengan tangan kiri yang terbalut perban seakan ingin melonggarkan nafas yang menyesak. Tak ada suara tangis, hanya lantunan dia yang ia panjatkan. Sejumlah kerabat berusaha menghibur dan langsung membawa Suparjo ke deretan kursi pelayat.

Suparjo pantas kehilangan sosok yang sudah dianggap seperti saudaranya sendiri itu. Baginya NH Dini bukan orang lain. Selama delapan tahun ia setia menemani kepergian novelis feminis itu.

“Sejak beliau tinggal di Lerep, saya menemani beliau kemanapun. Ke pengobatan akupuntur di Semarang dua kali seminggu dan sebulan sekali ke Yogyakarta. Kalau mau ke Jakarta, saya antar ke bandara, juga jemput setelah beliau pulang. Belum lama ini saya juga antar dan jemput Bu Dini dari Bandung, ketemu dengan anaknya,” beber dia.

Kenal pertama dari rekan sesama sopir taksi, NH Dini mantap berlangganan. Karena kerap menggunakan jasa antar dan jemput itu lah Suparjo sering mendapat uang tips. “Selalu pakai tarif argo. Dan Bu Dini sering ngasih uang melebihi nominal argo,” ujar dia. Tingginya jiwa sosial almarhum juga terbukti dari perhatian ke dua anak Suparjo.

“Jiwa sosialnya tinggi, tidak memandang siapapun. Dia akan membantu meski orang lain tidak meminta. Pernah terjadi, saya tidak minta tapi ditanya anaknya mau masuk sekolah ya pak ?, akhirnya saya bilang ya. Ditanya biaya berapa, dua juta untuk semacam uang gedung langsung dikasih,” kenangnya.

Tak heran hubungan kekerabatan Suparjo dan NH Dini makin dekat. Ia sering mengajak dua anaknya ke Wisma Lansia Harapan Asri sekepindahan NH Dini dari Wisma Langen Werdasih di Desa Lerep, Kecamatan Ungaran Barat, Kabupaten Semarang empat tahun lalu.

“Anak saya sering ke wisma bantu apa yang bisa bantu Bu Dini. Semisal merawat taman, menyiram tanaman,” imbuhnya.

Tidak ada firasat maupun keanehan apapun dari NH Dini sebelum berpulang pada Selasa (4/12) sore. Bahkan jelang kecelakaan yang terjadi di KM 10 tanjakan tol Tembalang siang harinya, pukul 11.15 WIB. “Lewat tol untuk menghindari kemacetan karena Bu Dini tidak suka macet. Sebelunya beliau bilang Kamis (6/15) besok ingin diantar ke Yogyakarta untuk berobat,” imbuhnya.

Baca juga: Sebelum Meninggal , NH Dini Sempat Minta Ini Ke Cucunya

Suparjo lantas bercerita soal kejadian kecelakaan yang merenggut wanita yang dikenalnya sebagai pengarang itu. Bermula dari truk bermuatan bawang melaju dari arah utara (Gayamsari) ke selatan (Tembalang). Di lokasi kejadian truk bernomor AD 1536 JU mengalami kerusakan sehingga berhenti sesaat di jalur utama.

Saat pengemudi truk, Gilang Septian, (28), warga Magelang hendak melanjutkan perjalanan, truk diduga tak kuat menanjak. Truk akhirnya berjalan mundur tak terkendali.

Nahas, dari arah belakang melaju taksi Avanza H 1362 GG yang ditumpanginya besama NH Dini. “Posisi Bu Dini ada di belakang sisi kiri,” ujar dia.

Cepatnya laju mundur truk dan jarak yang dekat membuat tabrakan dua kendaraan terhindarkan. Suparjo sempat berupaya menghindar dengan membanting kemudi taksi ke kanan namun tak mampu menghindari sergapan bagian belakang truk.

Taksi Suparjo terseret ke belakang dan berhenti setelah menghantam pembatas di tengah jalan. Sementara selepas benturan truk oleng ke kiri menghantam pembatas pinggir jalan, terguling dan memuntahkan muatannya.

“Mungkin karena kerasnya benturan membuat posisi Bu Dini bergeser, tubuhnya ada di belakang saya tapi tidak terjepit. Kemudian saya bantu keluar dan minta pertolongan,” imbuhnya.

Suparjo hanya menderita luka di tangan, sementara NH Dini harus dilarikan ke rumah sakit. Sastrawan kenamaan Tanar Air tersebut akhirnya menghembuskan nafas terakhir pada pukul 16.30 WIB setelah beberapa saat dirawat di RS St Elizabeth.

Cucu keponakan NH Dini, Aisa R Jusmar membenarkan almarhum berlangganan taksi yang disopiri Suparjo. “Beliau memang sering melakukan terapi tusuk jarum dan diantar oleh sopir taksi langganannya,” ujar dia.

Kepala Wisma Lansia Harapan Asri, Bruder Heri Suparno juga membenarkan NH Dini berlangganan taksi Suparjo. “Sudah jadi langganan sejak lama, sebelum almarhum ke sini,” kata dia. (Joy/lna) 

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id