Press "Enter" to skip to content

Lion Air PK-LQP Ternyata Sudah Rusak Sejak 4 Penerbangan Terakhir

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pesawat Lion Air PK-LQP penerbangan JT 610 yang jatuh pada Senin (29/10) di perairan Karawang Jawa Barat telah mengalami kerusakan teknis sejak 4 penerbangan terakhir.

Hal itu terungkap pada unduhan file dari Black Box yang telah ditemukan oleh Tim Sar Gabungan.

Kepala Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Soerjanto Tjahjono mengatakan berdasarkan grafik flight data yang diunduh dari Kotak Hitam Flight Data Recorder (FDR) diketahui bahwa indikator kecepatan atau airspeed indicator pesawat.

Dia menjelaskan pada airspeed indicator pesawat tersebut menunjukkan kerusakan teknik sudah terjadi pada empat penerbangan terakhir.

“Pada empat penerbangan terakhir ditemukan kerusakan pada penunjuk kerusakan di pesawat, istilahnya air speed indicator,” ujar Soerjanto dalam jumpa pers di Kantor KNKT, Jakarta, Senin (5/11).

Lebih lanjut dia menjelaskan kerusakan air speed indicator pesawat Lion Air dengan nomor penerbangan JT 610 itu sudah terjadi saat pesawat terbang dari Denpasar menuju Jakarta pada 28 Oktober malam atau beberapa jam sebelum pesawat itu terbang dari Jakarta ke Pangkalpinang, Bangka Belitung.

Baca juga: Purworejo Bakal Optimalkan Potensi Besar Bandara Kulonprogo

“Maka kami melihat ada beberap data bahwa penerbangan dari Denpasar ke Jakarta ada masalah teknis, yang dimaksud teknis itu masalah air speed. Dari data black box dua penerbangan sebelum Denpasar juga mengalami itu,” ucap Soerjanto.

Sementara itu Kepala Sub Komite Kecelakaan Penerbangan KNKT Nurcahyo Utomo mengatakan berdasarkan data yang diunduh, kerusakan airspeed indicator Boeing 737 Max8 itu sudah terjadi dalam perjalanan ke Manado, Manado – Denpasar, Denpasar – Jakarta, dan akhirnya dalam penerbangan Jakarta – Pangkalpinang.

Kini, jelas Nurcahyo, pihaknya akan menyelidiki perihal catatan perbaikan pesawat tersebut.

“Ini akan kita cari tahu lebih lanjut. Apa perbaikan yang dilakukan, apa yang buku [manual/referensi] yang digunakan, kemudian komponen mana yang dilepas, dan digantinya seperti apa,” lanjut dia/

Informasi dari KNKT ini seperti mengonfirmasi dugaan para ahli sebelumnya yang mengatakan bahwa Lion Air bernomor penerbangan JT 610 yang jatuh dan menewaskan 189 orang itu mengalami kerusakan pada airspeed indicator. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id