Press "Enter" to skip to content

Purworejo Bakal Optimalkan Potensi Besar Bandara Kulonprogo

Mari berbagi

JoSS, PURWOREJO – Pemprov Jateng mendorong penataan sejumlah kawasan di Kabupaten Purworejo guna mengoptimalkan potensi perekonomian menyusul dibangunnya New Yogyakarta International Airport (NYIA) di Kabupaten Kulonprogo.

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengatakan Jateng harus memanfaatkan pembangunan infrastruktur bandara Kulonprogo yang dibangun oleh pemerintah ini yang rencananya akan dioperasikan pada tahun depan.

Dia menuturkan, kendati secara administrasi, bandara yang dikenal sebagai Bandara Kulonprogo tersebut masuk wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta, namun bandara baru yang ditargetkan beroperasi pada April 2019 nanti akan memberikan manfaat lebih bagi Provinsi Jawa Tengah.

“Pembangunan bandara Kulonprogo ini harus juga bermanfaat bagi Jawa Tengah, khususnya Purworejo. Karena daerah ini merupakan daerah terdekat dengan bandara, maka Purworejo harus ikut bergeliat. Istilahnya, dengan adanya bandara Kulonprogo ini, rejeki Yogyakarta bisa mbleber ke Jateng khususnya masyarakat Purworejo,” kata Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dalam keterangan resminya Kamis (1/11).

Ganjar menambahkan, jarak antara bandara Kulonprogo dengan Purworejo jauh lebih dekat daripada jarak bandara ke Yogyakarta. Secara geografis, tentu hal tersebut merupakan bonus positif untuk mengembangkan wilayah Purworejo.

Baca juga: Semarang, Solo dan Pemalang Digadang Jadi Poros Wisata Baru

“Purworejo-Kulonprogo kan hanya sekitar tujuh kilometer, sementara bandara ke Yogyakarta jaraknya puluhan kilometer. Jadi peluang ini harus bisa ditangkap dan dioptimalkan, Purworejo harus mendapatkan benefit,” tegas politisi PDI Perjuangan itu.

Untuk itu, Ganjar mengaku telah melakukan sejumlah persiapan, diantaranya melakukan penataan ruang dan menyiapkan rencana pembangunan di sekitar bandara Kulonprogo agar bisa mendapatkan nilai tambah dari bandara tersebut.

“Kami sudah siap, tentu benefit yang dapat dioptimalkan misalnya akomodasi, hotel-hotel akan tumbuh. Kemudian kuliner, pariwisata, produk-produk UMKM dan industri kreatif lainnya harus tumbuh di Purworejo,” ujarnya.

Pihaknya lanjut Ganjar terus gencar mengajak Bupati Purworejo, Agus Bastian melakukan sosialisasi dan mengajak masyarakat berdiskusi persiapan menyambut dampak dari bandara Kulonprogo ini. Tujuannya agar masyarakat ikut terlibat dalam menangkap peluang bagus ini.

“Makanya forum diskusi semacam ini penting, kira-kira nanti ada ide apa dari masyarakat, muncul ide-ide cerdas, smart untuk memajukan Purworejo. Semuanya harus disiapkan dan saya berharap Purworejo dapat bergeliat dan menjadi kota pendukung utama bandara Kulonprogo,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id