fbpx

Bandara Adisutjipto Segera Cabut Status Penerbangan Internasional 

Internasional
Bandara Adisutjipto | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Bandara Adisutjipto Jogja sebentar lagi tidak akan melayani rute internasional. Terhitung 1 April 2019, PT Angkasa Pura I (Persero) Bandara Adisutjipto akan mencabut rute internasional.

Untuk selanjutnya, semua penerbangan Internasional akan dialihkan ke New Yogyakarta International Airport (NIYA) di Kulonprogo.

General Manager PT Angkasa Pura I (Persero) Bandara Adisutjipto Yogyakarta Agus Pandu Purnama mengatakan karena sudah tidak ada penerbangan internasional, maka sejumlah pelayanan yang berkaitan juga akan ditiadakan.

Menurut dia, pelayanan untuk standar penerbangan internasional seperti pengecekan imigrasi dan bea cukai yang saat ini semuanya ada di Terminal B.

“Semua pemerbangan internasional akan dicabut. Tanpa terkecuali. Jadi di Bandara Adisutjipto hanya untuk domestik saja,” ujarnya, seperti dirilis Krjogja.com belum lama ini.

Dia menambahkan selama ini hanya ada empat penerbangan internasional yang dilayani di Bandara Adisutjipto. Itu pun hanya ke Singapura dan Malaysia, karena ada keterbatasan runway.

Menurut dia rute internasional yang akan dicabut, dapat dimanfaatkan maskapai untuk tujuan domestik.

“Sudah ada beberapa yang komunikasi dengan kami. Dengan harapan bisa mendapatkan slot di Bandara Adisutjipto dan bandara baru. Kemungkinan ada sekitar 20-30 persen yang dapat share,” urainya.

Agus menuturkan di sisi lain bandara di Indonesia akan menerapkan sistem Smart Airport yang menghadirkan beragam inovasi teknologi menarik, mulai dari teknologi robot sampai Smart Security.

Untuk mencapainya, lanjutnya PT Angkasa Pura II (Persero) bersama dengan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) menandatangani nota kesepahaman (Memorandum of Understanding/MoU).

Baca jugaBlackpink Guncang SICC dengan Forever Young

Penandatanganan MoU tersebut dilakukan oleh President Director PT Angkasa Pura II (Persero), Muhammad Awaluddin, dan Plt. Kepala Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi, Wimpie Agoeng N.

“MoU itu terkait rencana Kerjasama Pengkajian dan Penerapan Teknologi untuk menunjang Layanan Kebandarudaraan yang berlangsung,” ujarnya.

President Director PT Angkasa Pura II (Persero), Muhammad Awaluddin menuturkan, penandatanganan MoU ini merupakan langkah awal bagi seluruh pihak guna mendukung pengembangan serta menunjang pelayanan bandara yang dikelola Angkasa Pura II.

Menurut dia kerjasama tersebut dapat saling menguntungkan dalam pemanfaatan potensi yang dimiliki oleh masing-masing pihak, juga membangun kemitraan strategis sesuai ketentuan dan prosedur yang berlaku, serta mengikuti prinsip Good Corporate Governance.

Lebih lanjut dia menjelaskan kerjasama ini dapat mendukung pengembangan konsep Smart Airport AP II yang ke depannya akan diimplementasikan pada bandara-bandara yang dikelola AP II.

Konsep tersebut, lanjutnya, seperti penggunaan renewable energy dengan pengimplementasian smart grid system yang sejalan dengan konsep Smart Environment.

“Sementara itu penggunaan IoT (Internet of things) untuk konsep Smart Security, dan juga konsep Smart Mobility dengan menggunakan robotic technology untuk lebih meningkatkan pelayanan kepada seluruh pelanggan AP II,” ujar Awaluddin, Sabtu (17/11) melalui keterangannya. (Wiek/lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *