Press "Enter" to skip to content

Bandara Adi Soemarmo Dukung Pelaksanaan Ramp Chek Special

Mari berbagi

JoSS, SOLO – PT Angkasa Pura I Bandara Adi Soemarmo Surakarta siap mendukung langkah Kementerian Perhubungan (Kemenhub) RI melakukan “ramp check” pasca jatuhnya pesawat Lion Air JT 610 di Perairan Karawang Senin (29/10) lalu.

General Manager PT Angkasa Pura I Bandara Adi Soemarmo Surakarta Abdullah Usman mengatakan Ramp chek atau pemeriksaan menyeluruh pesawat biasanya dilakukan rutin menjelang peak seasion namun hal ini dilakukan secara khusus di luar jadwal rutin sesuai instruksi Presiden Jokowi beberapa waktu lalu.

“Ramp check biasanya sudah terjadwal dilakukan oleh Kemenhub di momentum tertentu, seperti jelang arus mudik dan balik Lebaran, jelang libur akhir tahun, dan haji, namun karena ini habis ada kecelakaan jadi dilakukan special,” katanya Rabu (7/11).

Ia mengatakan “ramp check” tersebut dilakukan dengan objek bandara maupun maskapai penerbangan.

“Kecelakaan ini `ramp check` kembali dilakukan, dimulai dari Bandara Cengkareng, baru kemudian ke bandara-bandara lain,” katanya.

Selain itu, dikatakannya, setiap maskapai penerbangan sudah memiliki perusahaan rekanan dalam rangka perawatan maskapai. “Jadi kalau ada masalah sedikit saja sudah langsung `take over` ke rekanan tersebut,” katanya.

Sementara itu, meski pemerintah melakukan berbagai langkah antisipasi, dikatakannya, akan menjadi tidak optimal jika tidak ada dukungan dari masyarakat.

“Lagi-lagi manusianya, di sini bukan hanya pilot tetapi juga penumpang. Bagaimana penumpang bisa mengikuti aturan yang diberlakukan, misalnya aturan membawa “powerbank” dan laptop,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Baca juga: Pemprov Jabar Berencana Terapkan Moratorium Pengiriman TKW Ke Luar Negeri

Adapun, “powerbank” dengan daya lebih dari 100Wh tetapi tidak lebih dari 160 Wh harus mendapat persetujuan dari maskapai untuk dibawa dengan maksimal dua unit/penumpang.

Sedangkan untuk “powerbank” dengan daya lebih dari 160 Wh dilarang dibawa ke dalam pesawat udara. “Kalau untuk laptop, imbauannya diletakkan di luar, jadi jangan di bagasi. Selain itu juga harus dicek `on` dan `off`-nya,” katanya

Seperti diketahui, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) terus melakukan ramp check (pemeriksaan lapangan) terhadap semua pesawat yang dioperasikan maskapai di Indonesia.

Selama seminggu ini setidaknya sudah melakukan ramp check 117 pesawat. Kasubdit Produk Aeronautika Direktorat Jendral Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan, Kus Handono, menuturkan ramp check tersebut dilakukan di 10 bandara.

10 bandara ini adalah Bandara Soekarno-Hatta, Bandara Kualanamu, Bandara Padang, Bali, Makassar, Surabaya, Balikpapan, Manado, Sorong dan Batam.

“Hasilnya semua pesawat yang di ramp check dinyatakan layak terbang,” tegasnya.

Ia menuturkan, ramp check tersebut tidak hanya dilakukan pesawat milik Lion Air. Adapun pesawat yang di ramp check terdiri dari tipe Boeing 737-300, 737-500, 737-Next Generation, 737-Max 8, Airbus A-320 hingga ATR 72. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id