Press "Enter" to skip to content

Mencicipi Makan Siang Presiden Jokowi di Godong Salam

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Sewaktu berkunjung ke Semarang Oktober tahun lalu, Presiden Joko Widodo dijamu makan siang oleh Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo di Rumah Makan Godong Salam Jalan Tri Lomba Juang Semarang. JoSS belum lama ini berkesempatan mencicipi menu yang dipilih Presiden saat bersantap siang di Kota Atlas.

Dari keterangan yang dipasang di standing banner tertulis menu yang disajikan untuk Presiden dan rombongan sewaktu datang ke resto yang menyajikan seafood plus ini adalah Gurami Goreng Hantu PetirSop PatinCumi Tinta PedasUdang Goreng Telor AsinKerang Ijo Saus PadangAyam KremesTahu Goreng Telor Asin serta Tumis Bunga Pepaya dan Tumis Pucuk Labu. Dan, semenjak kunjungan Pak Jokowi ke Godong Salam, Senin (9/10) tahun 2017, Godong Salam menawarkan Paket Menu Presiden lengkap sesuai ke-9 menu yang pernah dihidangkan ke Pak Jokowi.

Paket Menu Presiden yang ditawarkan sekarang, disediakan untuk makan bersama sepuluh orang, dan harganya dibandrol Rp 1 juta. Paket ini bisa dikembangkan menjadi 20 orang, 30 orang dan kelipatannya, dengan mengalikan harganya saja. Harga tersebut belum termasuk minuman tambahan dan pajak.

Mengenai Gurami Goreng Hantu Petir sendiri adalah model masakan yang dari namanya memang memberi kesan masakan spicy, yakni gurami goreng yang diberi topping potongan cabai dan beberapa bumbu lain. Menu ini sejak Godong Salam dibuka beberapa tahun lalu memang selalu menjadi andalan. Udang Goreng Telor Asin yang juga menjadi salah satu menu unggulan resto ini, merupakan udang yang digoreng kemudian dibumbui dengan telor asin dan sedikit rasa pedas.

Sop Patin besutan chef Godong Salam adalah sup dengan rasa segar yang dibumbui banyak banyak bawang dan bawang merah dengan sedikit sensasi rasa pedas. Cumi Tinta Pedas dan Kerang Ijo yang merupakan  menu khas Semarang berhasil dikembangkan resepnya oleh Godong Salam menjadi menu yang sulit dilupakan nikmatnya. Di beberapa daerah pantai, cumi dan kerang ijo adalah santapan yang familiar, namun bagi warga hinterland atau pedalaman yang jauh dari laut, cumi tinta tentu sesuatu yang jarang ditemui.

Menu yang umum disantap penduduk yang jauh dari pantai tentu saja ayam dan tahu tempe, dan menu jenis ini juga masuk dalam paket. Ayam goreng yang dipadu gurihnya kremesan adalah menu yang makin hari makin banyak disukai masyarakat terbukti makin banyak rumah makan yang menawarkan dalam daftar menunya. Dan kremesan di Godong Salam…. Hmm memang  dibuat untuk disukai siapa saja karena rasanya nendang di lidah tapi tidak menimbulkan rasa sakit.

Macam-macam menu di atas memang “tinggi kalori” tapi jangan khawatir, ada penyeimbangnya: sayur-sayuran segar yang dimasak sesaat sebelum disajikan. Pillihan tumis bunga papaya adalah pilihan yang tepat. Tumis bunga pepaya di resto ini bisa dimasak dengan menghilangkan sebagian besar rasa pahitnya, sehingga yang tinggal hanyalah rasa enak yang menempel lama di indra perasa kita. Bagaimana dengan pucuk labu? Ini juga sayur istimewa made in  Godong Salam yang sekali icip dijamin pada kunjungan kedua akan pesan lagi. Segarnya pucuk labu berhasil dipadu secara pas dengan pedasnya cabai dengan komposisi yang pas di lidah! Ternyata Presiden Jokowi punya selera yang mantap. (na/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id