fbpx Press "Enter" to skip to content

Tiga Wilayah Ini Jadi Alternatif Relokasi Korban Gempa Palu

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pemerintah telah mengindentifikasi tiga wilayah alternatif untuk relokasi korban gempa Palu.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan rakyat Basuki Hadimuljono mengatakan tiga wilayah relokasi yang telah diidentifikasi yaitu Duyu, Tondo, dan Tombewe.

“Wilayah yang dikaji untuk hunian tetap berada di Duyu, Tondo, dan Tombewe dengan masing-masing luas wilayahnya 78 hektare, 88 hektare, dan 210 hektare,” ujarnya pada Senin (15/10).

Basuki mengatakan ketiga wilayah ini akan diselidiki lebih detail mengenai kondisi keamanan dan kondisi struktural dari geologi wilayah tersebut.

“Perlu dilakukan perencanaan karena pembangunan rumah kembali perlu memperhatikan tahan gempa konstruksinya dan lokasinya, jangan sampai masuk ke daerah rawan bencana lagi,” lanjut Basuki.

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto mengatakan kondisi Palu berbeda dengan bencana Lombok (Nusa Tenggara Barat) sebelumnya sehingga rekonstruksi tidak bisa dilakukan di lokasi awal.

Baca juga: Lokasi Syuting Game of Thrones Bakal Jadi Objek Wisata

“Ada perbedaan di NTB dan Sulteng. Di NTB terjadi gempa, tsumani, dan likuifaksi, sehingga sudah tidak bisa diapa-apakan, tidak ada bahan-bahan rumah yang bisa digunakan kembali,” kata Wiranto.

Oleh karena itu, perencanaan yang matang diperlukan dengan penyusunan masterplan untuk Palu yang baru.

Sebelumnya, Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) menjelaskan ada beberapa wilayah pascagempa dan tsunami di Palu, Sulawesi Tengah yang harus direlokasi. Dia menjelaskan dua wilayah tersebut yaitu Kelurahan Petobo dan Perumnas Balaroa.

“Itu harus tidak bisa lagi, secara keadaan secara ilmiah memang itu daerah zona merah tidak bisa dihentikan,” kata JK di kantornya, Jalan Merdeka Utara, Selasa, 9 Oktober 2018.

Menurut JK, pihaknya bersama pemeritah daerah sedang mempersiapkan tempat relokasi yang layak. Tetapi, JK belum merinci di mana relokasi tersebut akan dilakukan.

“Harus direlokasi dan sudah disiapkan. Gubernur,” papar JK.

Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan HAM (Menko Polhukam) Wiranto mengatakan masih banyak korban gempa dan tsunami Sulawesi Tengah (Sulteng) yang tertimbun belum terevakuasi. Salah satu lokasi yang sulit dievakuasi adalah di Perumnas Balaroa.

Menurut dia, alat berat untuk evakuasi korban masih belum dapat dioperasikan di wilayah tersebut. Pasalnya, kondisi tanah di sana berpotensi ambles ketika diberi beban berlebih.

“Di Balaroa di kompleks perumnas itu ambles. Itu memang timbul masalah. Alat berat bisa tenggelam karena masih lunak tanahnya,” kata Wiranto di Kantor Kemenko Polhukam Jakarta Pusat, baru-baru ini, Seperti dikutip dari Antara. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id