Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

76.981

78.572

2%

Kasus Baru

1.282

1.591

24%

Update: 14 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Pemerintah Beri Subsidi Rumah Murah Bagi ASN, Ini Syaratnya

rumah murah
Ilustrasi rumah murah bagi ASN | Foto : google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Pemerintah Kabupaten Gunung Kidul memberikan subsidi pada kredit kepemilikan rumah murah bagi Aparatur Sipil Negara (ASN) yang belum memiliki rumah dengan nilai angsuran terjangkau.

Kepala Dinas PUPR Gunungkidul Eddy Praptono mengatakan program ini menyasar ASN yang belum memiliki rumah sendiri. Dengan kata lain yang masih menumpang dengan kerabat ataupun mengontrak.

Para ASN lanjut Eddy akan mendapat rumah dengan bunga super ringan dari pemerintah dengan jangka waktu angsuran hingga 20 tahun. “Rumah yang ditawarkan merupakan tipe 36 dengan luas tanah 60 meter persegi,” katanya seperti dikutip dari Bisnis, Kamis (6/9).

Dia menuturkan kebijakan tersebut dengan syarat rumah yang dibeli harus di perumahan yang dibuat oleh pengembang dengan fasilitas kredit dari Bank Pemerintah, dalam hal ini BPD DIY.

Pimpinan cabang BPD DIY Plati Sulistiyani membenarkan hal tersebut. Dimungkinkan pada pekan depan akan ada sosialisasi program Fasilitasi Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) di Pemkab Gunungkidul. “Minggu depan akan ada sosialisasi,” kata Plati.

Terpisah, Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Gunungkidul Sri Suhartanta, mengatakan subsidi rumah murah ini adalah program pemerintah pusat yang kemudian dianggarkan ke OPD terkait.

“Kalau untuk skemanya, kemungkinan langsung dihandle dari pusat,” kata dia. Adapun saat ini Pemkab Gunungkidul tengah mendata ASN yang belum memiliki rumah.

BPD DIY menjadi salah satu bank yang membiayai kredit rumah murah dengan skema Kredit Perikikan Rumah Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (KPR FLPP). Tahun ini pemerintah pusat menargetkan sekitar 42.000 unit rumah murah yang dibiayai melalui skema pembiayaan tersebut.

Baca juga : Empat Megaproyek di Jogja Dikerjakan Pihak Swasta

Angka nasional menunjukan realisasi penyaluran hingga 22 Mei 2018 baru mencapai 6.746 rumah murah atau baru mencapai 16 % dari target yang ditetapkan.

Adapun dari jumlah tersebut, Asosiasi Bank Pembangunan Daerah (Asbanda) yang terdiri dari 26 BPD menjadi penyalur terbanyak KPR FLPP sebesar 2.613 rumah murah, disusul oleh BRI Syariah yang menyalurkan pembiayaan untuk 2.268 rumah murah.

“Sejauh ini Asbanda yang menyalurkan paling banyak, ada sekitar 2.600-an yang disalurkan,” kata Direktur Jenderal Pembiayaan Perumahan Kementerian PUPR Lana Winayanti baru-baru ini.

Dia menambahkan, setelah Bank Tabungan Negara (BTN) tak lagi menyalurkan KPR FLPP di tahun 2017, Asbanda menjadi penyalur terbanyak. Sebelumnya sejak 2010-2016, BTN telah menyalurkan KPR FLPP untuk 435.000 rumah.

“Mulai 2017, BTN diminta fokus menyalurkan KPR skema subsidi selisih bunga. Asbanda sejak tahun lalu jadi yang terbanyak,” ucapnya.

Pada tahun ini, Kementerian PUPR memberi restu kembali kepada BTN untuk kembali menyalurkan KPR FLPP. Namun hingga kini, menurut Lana, BTN belum menyalurkan. Sebab pemerintah masih mengkaji kuota KPR FLPP yang akan disalurkan BTN.

“Belum menyalurkan, masih dihitung. Penyalur KPR FLPP kan sebelumnya harus tanda tangan PKO (Perjanjian Kerjasama Operasi) dengan kami,” papar Lana. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*