Press "Enter" to skip to content

Semarang Miliki Panggung Terbuka Pertama

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Taman Menteri Supeno atau Taman KB di Semarang, Jawa Tengah kini telah bersolek. Ruang terbuka yang bertempat di Jalan Menteri Soepeno itu dipugar menjadi wadah serta ruang publik untuk masyarakat dan dunia seni pertunjukan.

Seperti ditulis CNNIndonesia, namanya pun diubah menjadi Taman Indonesia Kaya.

Taman Indonesia Kaya diresmikan oleh Pemerintah Kota Semarang dan Bakti Budaya Djarum Foundation sebagai taman dengan panggung seni pertunjukan terbuka pertama di Jawa Tengah yang juga menjadi wadah ekspresi para seniman dan pekerja seni.

Meski demikian, patung seorang ibu dengan dua orang anak masih dipertahankan sebagai salah satu ikon di taman tersebut.

“Terletak di pusat kota, Taman Indonesia Kaya dapat menjadi rumah bagi para seniman Jawa Tengah yang bisa digunakan untuk berbagai macam kegiatan dan pertunjukan seni budaya,” ujar Hendrar Prihadi, selaku Walikota Semarang dalam pidato peresmian taman tersebut.

Baca juga: Hendi: Dolar Naik, Perekonomian Kota Semarang Tetap Kondusif

Taman seluas lima ribu meter persegi ini telah dibuka untuk masyarakat umum sejak 11 Oktober 2018 dan memiliki beberapa fasilitas yang dapat dikunjungi. Di antaranya Panggung Budaya yang dibangun dengan dua sisi yang dapat digunakan, sisi satu menghadap SMA Negeri 1 Semarang yang dapat digunakan untuk pementasan dengan kapasitas hingga 200 orang.Sisi lainnya menghadap kantor gubernur dan dapat menampung hingga 800 orang.

Selain itu ada pula Taman Pandawa Lima yang dibuat oleh Komroden Haro, kemudian Pelataran Penikmat Seni, Amphitheater, Area Hijau, Gerbang Mural karya lima seniman muda Semarang yakni Puthut Aldoko Wilis, Arief Hadinata, Azis Wicaksono, Guruh Indra W dan Muhammad So’if, serta Air Mancur Menari yang dapat bergerak selaras dengan alunan musik klasik dan lagu-lagu perjuangan Indonesia.

Pertunjukan pertama di Taman Indonesia Kaya direncanakan bakal diadakan pada 27 Oktober 2018 yang akan diisi oleh seniman senior Indonesia, yakni Butet Kertaradjasa, Agus Noor, Djaduk Ferianto, Cak Lontong, Prie GS, Sruti Respati, dan seniman-seniman asal Semarang, Jogja, Solo, serta Kudus yang akan turut meramaikan pementasan di Panggung Budaya. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id