Press "Enter" to skip to content

Perum Perhutani Membidik Pasar Online

Mari berbagi

JoSS, SURABAYA – Perum Perhutani memperkenalkan situs jual beli produk perhutani www.tokoperhutani.com sebagai upaya untuk pengembangan bisnis dengan membidik pasar daring/online di Indonesia.

Badan Usaha Milik Negara (BUMN) ini mulai memasuki pasar dengan sistem berbasis internet dengan mengenalkan penjualan kayu gelondong atau biasa disebut dengan kayu log di Pameran Indonesia Business & Developent Expo (IBD expo) di Grand City Surabaya.

Kepala Perhutani Divisi Regional Jawa Timur Endung Trihartaka di Surabaya, mengatakan pembukaan pasar daring bertujuan agar terhindar dari transaksi kayu ilegal, serta untuk menghemat waktu dibandingkan secara konvensional.

“Sistem daring ini bisa diakses di www.tokoperhutani.com,” kata Endung kepada wartawan di acara IBD expo Grand City Surabaya, Sabtu (6/10), seperti dikutip dari Antara.

Lebih lanjut Endung menjelaskan, tata cara membeli kayu melalui daring adalah pertama memilih kapling kayu secara daring dan pembeli akan mendapat kode booking, kemudian dilanjutkan dengan membayar langsung kayu yang telah dipilih.

Baca juga: Mozaik Kayu Karya Anak Putus Sekolah Tembus Pasar Ekspor

Dia menjelaskan, setelah membayar kayu yang dipilihnya, bukti transfer dan notifikasi konfirmasi bahwa pembayaran telah berhasil, bisa digunakan untuk mengambil kayu di Tempat Penimbunan Kayu, Perum Perhutani.

“Bukti pembayaran dapat digunakan untuk pengambilan kayu di Tempat Penimbunan Kayu (TPK) Perum Perhutani,” katanya.

Ia mengatakan, selain mengandalkan penjualan kayu log, Perhutani kini juga sedang memacu perolehan pendapatan dari industri nonkayu, berupa gumrosin dan menggerakkan sektor wisata alam yang dimiliki.

“Wisata alam Perhutani ini diyakini mampu mendongkrak pendapatan selain dari penjualan kayu dan gumrosin. Dan Perhutani sendiri saat ini juga memiliki 236 destinasi wisata yang tersebar dari ujung timur sampai ujung barat Pulau Jawa,” katanya.

Namun demikian, kata dia, kontribusi bisnis dari sektor pariwisata ini memang relatif kecil dibanding dengan perolehan pendapatan dari kayu dan gumrosin.

“Kami tetap optimistis dari sektor pariwisata ini dapat segera mendongkrak pendapatan perusahaan kedepannya,” katanya.

Selain mengandalkan penjualan kayu log, Perhutani kini juga sedang memacu perolehan pendapatan dari industri nonkayu, berupa gumrosin dan menggerakkan sektor wisata alam yang dimiliki. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id