Press "Enter" to skip to content

Bank Pasar Kulon Progo Akhiri Program Edukasi Perbankan Bagi Pelaku Pariwisata

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Perusahaan Daerah (PD) Bank Pasar Kulonprogo, hari ini mengakhiri Program Edukasi Managemen Keuangan Dan Perbankan, untuk pelaku industri pariwisata di Kabupaten Kulonprogo, Yogyakarta.

Dirut PD. Bank Pasar, Joko Purnomo, mengatakan etape terakhir program ini digelar di lokasi wisata Tuk Mudal, Desa Jatimulyo, Kecamatan Girimulyo, Kabupaten Kulonprogo, yang diikuti sekitar 100 pelaku industri pariwisata, mulai dari pengelola wisata hingga pedagang dan pengusaha home stay.

“Setelah kita evaluasi, program edukasi keuangan perbankan untuk pelaku industri pariwisata kita anggap cukup, “ katanya, Selasa (10/7)

Joko Purnomo mengatakan, program pembelajaran sistem keuangan perbankan untuk sektor pariwisata memang sudah ditutup, tetapi seluruh pelaku pariwisata di wilayah Kabupaten Kulonprogo tetap bisa mengakses kredit murah untuk sektor pariwisata, industri kreatif dan UMKM yang dikenal dengan Kredit Gebleg Renteng.

“Kita tetap mentargetkan, sebanyak 1000 pelaku industri pariwisata bisa kita cover melalui Kredit Murah Gebleg Renteng. Karena stand by dana untuk sektor ini memang cukup besar, dan kita akan memberi pelayanan maksimal kepada mereka, “ ujar Joko Purnomo.

Pelayanan tersebut, selain kemudahan proses pengajuan kredit, untuk para pelaku pariwisata juga diberi subsidi tabungan (sebagai tabungan awal mereka di Bank pasar, red) kemudian pelayanan tabungan angsuran jemput bola.

Baca juga : Kredit Gebleg Renteng Kulonprogo Capai Rp6,5 Miliar

Kenapa ada pelayanan jemput bola, menurut dia, karena rata-rata nasabah yang bergerak di sektor industri pariwisata berada jauh dari kota.

Selain itu, lanjutnya kondisi medan dan jauhnya perjalanan menuju Kantor Kas Bank Pasar yang rata-rata berada di Kota kecamatan, maka disiapkanlah petugas khusus untuk menangani angsuran dan tabungan nasabah di lokasi-lokasi pariwisata dengan sistem jemput bola.

“Kita siapkan petugas dari kantor kas di tiap-tiap kecamatan, yang setiap saat siap mengambil angsuran atau tabungan nasabah di lokasi masing-masing. Sehingga nasabah tinggal SMS atau WA petugas, semua beres. Ini dimaksudkan agar aktivitas nasabah tidak terganggu, mereka tidak kehilangan waktu banyak hanya untuk menabung atau mengangsur kreditnya,” tegasnya.

Selain itu, sistem ini juga sekaligus sebagai alat untuk monitoring, konsultasi, pendampingan terhadap nasabah.

“Yang adalah mempererat silaturahmi antara Bank Pasar dan masyarakat. Ini jauh lebih penting untuk meningkatkan kapasitas. Kalau hubungannya dilandasi persahabatan, maka edukasinya lebih mudah dan hasilnya akan maksimal,” ujarnya.

Untuk Kredit Gebleg renteng sendiri tetap murah yakni dengan bunga 0,88%, bisa diambil secara perorangan maupun kelompok. Untuk mengcover kegiatan usaha sektor pariwisata, sektor usaha kreatif dan UMKM, PD Bank Pasar sejak tahun lalu telah menyiapkan dana sekitar Rp65 miliar.

“Dana ini digunakan untuk mendukung peningkatan usaha masyarakat di Kabupaten Kulonprogo, dengan harapan pergerakan ekonomi di wilayah ini berkembang maksimal dengan memberi efek positif bagi perekonomian secara umum di wilayah ini,” tutupnya. (gdo/lna)   

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id