Press "Enter" to skip to content

Sektor Pariwisata Dorong Bisnis Jasa Pengawal Pribadi di Jogja

Mari berbagi

JoSS, JOGJA ‚Äď Bisnis jasa layanan pengawalan pribadi (bodyguard) di Jogja tumbuh pesat seiring dengan meningkatnya sektor pariwisata di wilayah ini. Sebagian besar pengguna jasa ini adalah pejabat dan publik figur yang tengah berlibur di kota gudeg ini.

General Manager Bayonet Merah Putih (penyedia jasa pengawal pribadi) Yoga Trihandoko mengatakan sebagai pengelola resmi jasa keamanan, dia merasakan tingginya minat pengguna jasa keamanan atau bodyguard di Kota Jogja.

Menurut dia, tingginya minat pengguna jasa pengawal pribadi tersebut dirasakan sejak dua tahun terakhir. Faktor penyebabnya, kata dia, lantaran banyaknya destinasi wisata terutama wisata baru di wilayah DIY.

Dia mengaku banyak pejabat serta artis yang datang ke Jogja menggunakan jasa keamanan dengan alasan untuk privasi. Sejumlah artis papan atas beberapa kali menggunakan jasanya meski enggan menyebutkan identitas dengan alasan privasi.

“Kami bulan ini bahkan terpaksa banyak menolak permohonan user yang ingin menggunakan jasa kami karena tenaga kami terbatas, hanya 150 orang. User-nya bermacam-macam, ada artis, pejabat dan elite yang ingin datang ke Jogja,” kata dia, seperti dikutip dari Harian Jogja, Senin (1/10).

Baca juga : Ribuan Anak Difabel di Jogja Tidak Bersekolah

Uniknya, kata dia, permintaan bodyguard perempuan juga sangat tinggi. Penggunanya dari kalangan ibu-ibu sosialita yang meminta tenaga pengamanan dari kalangan perempuan.

Sayangnya, permintaan itu belum bisa ia realisasikan untuk wilayah Jogja. Pasalnya hingga kini pihaknya belum punya personel bodyguard perempuan lantaran memang susah merekrutnya.

‚ÄúDalam merekrut petugas keamanan perempuan, syaratnya antara lain harus kemampuan bela diri tetapi juga tetap harus feminin. Kami sudah buka lowongan, beberapa sudah ada yang mendaftar tetapi belum ada yang memenuhi syarat. Karena permintaan user untuk bodyguard wanita ini sangat tinggi,” kata dia.

Selain permintaan untuk menjaga provasi, banyak jenis usaha seperti perhotelan yang menggunakan jasanya. Ia menegaskan pelayanan dilaksanakan sesuai standar operasional prosedur. Menggunakan cara persuasif dalam memberikan pengamanan.

“Kami ingin merubah image jadi personel keamanan ini buruk di mata sebagian orang, maka kami mengedepankan sisi humanis, ketika ada konflik kami selesaikan dengan musyawarah. Kami tekankan pada personel untuk selalu tangan kosong,” ujarnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id