Press "Enter" to skip to content

Pedagang Pasar Legi Solo Bisa Tukarkan Uang yang Terbakar ke BI Ini Ketentuannya

Mari berbagi

JoSS, SOLO¬†‚Äď Kabar gembira bagi pedagang Pasar Legi Solo yang mengalami¬†kebakaran pada Senin (29/10) sore. Bank Indonesia (BI) Kantor Perwakilan Surakarta membuka layanan penukaran uang yang terbakar.

Kepala BI Kantor Perwakilan Surakarta Bandoe Widiarto mengatakan bagi pedagang yang menjadi korban kebakaran pihaknya memberikan kemudahan, yaitu akan mengganti uang yang terbakar yang pada saat terbakar disimpan dalam kios.

“Bagi pedagang yang kebetulan punya uang tunai disimpan di kiosnya dan terbakar, bisa ditukarkan ke kami, kapan saja kami siap melayani,” katanya di Solo, Selasa (30/10) seperti dikutip dari Antara.

Dia menambahkan, pihaknya siap mengganti keseluruhan nilai yang terbakar dengan ketentuan uang yang terbakar tersebut paling tidak masih menyisakan 2/3 bagian yang utuh. Dengan demikian masih bisa diteliti terkait keaslian uang tersebut.

“Kali siap berapapun nominalnya, asal yang terbakar hanya 1/3 bagian, dengan begitu kami masih bisa meneliti keaslian uang tersebut. Baik dari nomor seri maupun tanda-tanda uang asli lainnya,” katanya.

Selain itu, Bandoe juga mengimbau kepada pedagang yang tidak bisa memastikan apakah uang yang terbakar tersebut masih bisa ditukarkan, bisa langsung dibawa ke Kantor Bank Indonesia. Nanti, lanjutnya pihak bank yang akan memeriksa mana yang masih bisa ditukar dan mana yang tidak.

Baca juga: Jimly Asshiddiqie: RUU Pesantren Over Regulated Society

Dia juga menjelaskan, syarat lain untuk menukarkan uang yang terbakar tersebut, pedagang harus bisa menunjukkan kartu identitas penduduk dan bisa dibuktikan sebagai salah satu pedagang di Pasar  Legi yang terbakar tersebut.

“Syarat yang lain adalah si pedagang yang mau menukarkan uang tersebut harus membawa kartu tanda penduduk,” katanya.

Untuk mempermudah akses pedagang ke BI, pihaknya juga akan menggandeng Kepala Pasar Legi untuk mengoordinasi para pedagang. Adapun fasilitas tersebut dilakukan, mengingat pada saat melakukan pantauan harga di Pasar Legi, Bandoe pernah melihat sejumlah pedagang menyimpan uang tunai dalam jumlah besar di kotak uang dan sengaja disimpan di kios.

Sementara itu, Kepala Pasar Legi Marsono mengatakan hingga Selasa siang proses pemadaman dan sterilisasi pasar masih berlangsung.

“Masih ada asap, jadi pedagang belum sempat mencari barangnya yang selamat di dalam pasar. Mengenai kemungkinan uang milik pedagang yang ikut terbakar, sampai saat ini juga belum ada informasinya,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id