Press "Enter" to skip to content

BPBD Bangli: Juni-September Rawan Kebakaran Lahan

Mari berbagi

JoSS, BANGLI BALI – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Bangli memperingatkan warga terkait potensi kebakaran yang biasanya terjadi pada musim kemarau Juni-September.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Bangli I Wayan Karmawan, empat kecamatan yang ada di Bangli, semuanya memiliki lahan yang cukup berpotensi terjadi kebakaran.

Dia menuturkan, kebakaran lahan biasanya terjadi pada musim kemarau atau sekitar Juni-September. Meski demikian pihaknya berharap masyarakat tetap waspada dan mengantisipasi hal-hal yang dapat memicu kebakaran, mengingat musim saat ini tidak bisa diprediksi.  

“Kebakaran lahan warga maupun hutan hampir setiap tahun terjadi. Berdasarkan kejadian-kejadian yang terjadi sebelumnya, biasanya kebakaran terjadi kisaran Juni sampai September. Karena rentang bulan itu merupakan musim kemarau. Namun, sekarang ini cuaca sulit diprediksi kadang panas kadang hujan. Biasanya Agustus sudah memasuki musim hujan,” ucapnya.

Karmawan menuturkan peristiwa kebakaran lahan warga maupun hutan di Kabupaten Bangli terjadi hampir tiap tahunnya. Bahkan, belum lama ini lahan bambu di kawasan Kayubihi mengalami kebakaran.

Dia menjelaskan, tidak semua lahan berpotensi kebakaran. Karena memang ada titik-titik yang rawan terjadinya kebakaran. Khususnya pada lahan yang alami kekeringan, akan menjadi perhatian khusus bagi pemerintah dalam hal ini BPBD.

Lebih lanjut Karmawan mencontohkan, untuk di Bangli yakni lahan hutan bambu di Pengotan, Kintamani lahan hutan yang terbentang di sejumlah titik yang menajdi pemantauan pihaknya dilapangan.

“Kita terus berharap, dengan cuaca sekarang ini, di mana hujan masih terjadi saat musim kemarau, tidak lagi terjadi kebakaran lahan,” harapnya.

Meskipun potensi kebakaran lahan di Bangli cukup tinggi, akan tetapi pihaknya justru lebih khawatir kebakaran permukiman warga. Untuk itu dia menakankan kepada warga masyarakat untuk terus waspada dan berhati-hati terkait bahaya kebakaran.

Dia menambahkan karena kejadian tahun lalu, kebakaran yang terjadi memukiman yang disebabkan berbagai hal seperti konsleting listrik, dupa, tabung gas bocor dan yang lainnya. “Kita minta seluruh masyarakat lebih waspada untuk mengantisifasi kejadain tersebut sejak dini,” tegas Karmawan. (bps/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id