Press "Enter" to skip to content

Siapkan Rp 23,2 Triliun, BI Gandeng 8 Bank Untuk Penukaran Uang

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG  – Bank Indonesia (BI) Jawa Tengah menggandeng 8 bank untuk melayani penukaran uang pecahan kecil, dana tunai yang disediakan untuk memenuhi kebutuhan Lebaran 2018 tersebut mencapai Rp 23,2 triliun.

Kepala BI Jateng Hamid Ponco Wibowo mengatakan layanan penukaran bank dibuka melalui dua cara untuk melayani penukaran uang saat Lebaran 2018. Masyarakat dapat menukarkan uang di gerai yang disediakan atau di bank-bank yang melayani penukaran uang pecahan kecil.

Dia menambahkan pihaknya bekerjasama dengan enam bank pemerintah dan dua bank swasta untuk melayani penukaran uang pecahan kecil tersebut. Hal ini dilakukan untuk meningkatkan pelayanan dan memenuhi kebutuhan masyarakat akan pecahan uang kecil pada saat Lebaran.

“Tahun ini diperkirakan ada kenaikkan 14% dibandingkan dengan tahun lalu. Untuk Jateng kami sediakan uang Rp 23,2 triliun, sementara untuk Kota Semarang disediakan sekitar Rp 9,6 triliun. Uang ini bisa memenuhi kebutuhan masyarakat saat Lebaran,” katanya saat meresmikan Gerai Mobile Layanan penukaran untuk wilayah Jawa Tengah di halaman Gelanggang Olahraga Trilomba Juang Semarang, Senin (21/5).

Lebih lanjut Ponco menuturkan ada 8 mobil layanan penukaran uang yang dibuka mulai Senin-Kamis (21-24/5), sementara layanan kedua dilakukan di kantor perbankan. Layanan itu diberikan pada Selasa-Kamis tiap pekannya hingga 7 Juni 2018.

“Sampai jam 12, akan layani sekitar 800 penukar. Besarnya akan ditentukan, ada paketan 3,7 juta, untuk asas pemerataan, yang jelas setiap pecahan kecil akan ada,” terang dia.

Baca juga Lebaran, BI Siapkan Rp23,2 Triliun Uang Tunai 

Dia menambahkan selain 8 bank hari ini, penukaran uang juga dilakukan 58 bank di Kota Semarang yang menyediakan modal untuk penukaran uang kecil. Melalui perbankan, Ponco berharap masyarakat tidak perlu datang ke Bank Indonesia untuk menukarkan uang. “Tanpa harus datang ke BI, cukup datang ke bank terdekat. Disediakan leaflet yang beri informasi bank yang sediakan jasa penukaran uang pecahan kecil,” jelas dia.

Dari pengalaman tahun-tahun sebelumnya, setiap menjelang Lebaran ada tiga jenis uang pecahan yang diminati masyarakat yaitu pecahan Rp 20.000, Rp 10.000 dan Rp 5.000.

Data Bank Indonesia mencatat data tahun 2017, penarikan uang oleh perbankan di Jawa Tengah mencapai Rp 20,28 triliun. Penukaran uang di Jawa Tengah selama periode lebaran tahun 2017 didominasi uang Rp 10.000 sebesar 26%, Rp20.000 sebesar 29%, dan serta Rp5.000 sebesar 26 %.

Selain pelayanan terpadu di Gor Trilomba Juang, BI juga melakukan layanan mobile yang menjangkau wilayah-wilayah terpencil di Jateng. Termasuk di Kepulauan Karimunjawa, Jepara. Namun kas keliling memperhatikan tinggi ombak. Jika tidak memungkinkan maka kerjasama dengan perbankkan setempat akan lebih dimaksimalkan.

“Mobil pelayanan keliling, tergantung dari kesiapan, tapi tentunya kami akan lakukan kas keliling, selain di sini (Semarang),” ujar Ponco.

Khusus di masa mudik, BI juga membuka pelayanan di rest area Ungaran jalan tol Semarang – Bawen, 5-7 Juni 2018. Di hari tersebut, pemudik Jakarta diprediksi sudah masuk Jateng seiring cuti Lebaran dimulai 8 Mei.

“Kami himbau agar masyarakat untuk tidak tukar uang selain di bank, biasanya banyak di jalanan. Ini riskan, sangat bahaya. Bisa saja dalam satu pack tidak ada 100 lembar dan jangan sampai kita nanti terima uang palsu diantara selipan uang pack,” tukas Ponco. (ags/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id