Press "Enter" to skip to content

BI Perketat Regulasi Batasan Uang Asing yang Masuk ke Indonesia

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Bank Indonesia (BI) memperketat regulasi batasan uang asing yang masuk ke Indonesia untuk menstabilkan perekonomian di dalam negeri. Hal itu dilakukan untuk meminimalkan tindak pencucian uang dan pengendalian nilai tukar rupiah.

Dalam Peraturan Bank Indonesia (PBI) Nomor 19/7/PBI/2017 tanggal 3 Mei 2017 tentang Pembawaan Uang Kertas Asing (UKA) ke Dalam dan ke Luar Daerah Pabean Indonesia yang telah diubah menjadi PBI Nomor 20/2/PBI/2018 tanggal 1 Maret 2018 dan PBI Nomor 17/3/PBI/2015 tentang Kewajiban Penggunaan Rupiah di Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Kepala Tim Advisory dan Pengembangan Ekonomi Kantor Perwakilan BI Taufik Amrozy mengatakan pihaknya akan terus melakukan sosialisasi ke pelaku ekonomi di berbagai sektor terkait, yang potensial melakukan transaksi menggunakan mata uang asing.

“Nominal yang diperkenankan dibawa ke Indonesia tidak bisa lebih dari Rp 1 miliar. Kalau lebih dari itu dendanya 10 persen dari total nominal,” katanya dalam sosialisasi peraturan tersebut di Solo, Selasa (23/10) seperti dikutip dari Antara.

Dia menambahkan, pembatasan mengenai penggunaan uang asing di Indonesia sendiri sudah dilakukan sejak 2016, sejak itu sudah tidak ada tempat seperti hotel dan restoran yang memasang ‘rate’ dengan dolar.

Baca juga: Polisi: Ada Unsur Kesengajaan Kasus Pencemaran Air PDAM Solo

Menurut dia, meski sudah mulai banyak hotel dan restoran yang menghilangkan tarif dolar, sosialisasi masih tetap dilakukan.

“Tidak bisa langsung dilakukan dalam sekali waktu. Dulu aturan pembayaran dengan rupiah juga diawali dengan persuasif terlebih dahulu,” katanya.

Pada kesempatan yang sama, Kepala Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea Cukai Surakarta Kunto Prasti Trenggono mengatakan sejauh ini transaksi valuta asing di Kota Solo tidak sampai Rp1 miliar.

“Apalagi kalau dari Solo untuk rute penerbangan ke luar negeri hanya perjalanan umrah. Ini juga meminimalisasi kemungkinan orang membawa valas,” katanya.

Ia menilai untuk kondisi di Kota Solo relatif aman. Menurut dia, hal itu terlihat dari tidak adanya temuan mencurigakan dari hasil pemeriksaan yang dilakukan oleh Bea Cukai untuk barang yang dibawa ke luar negeri maupun yang masuk dari luar negeri.

“Selama ini kami hanya diberi otoritas untuk memeriksa barang dari dan ke luar negeri. Sedangkan untuk penerbangan domestik tidak ada pengawasan,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id