Press "Enter" to skip to content

Pabrik Tekstil di Pasar Kliwon Solo 80% Tak Miliki Izin Lingkungan

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Solo mendapati 8 dari 10 pabrik tekstil di Pasar Kliwon tidak memiliki izin lingkungan. Hal itu menunjukkan sebagian besar pengusaha tekstil atau batik di wilayah itu tidak mengelola limbah dengan baik.

Kasi Pengaduan dan Penyelesaian Sengketa DLH Solo, Diah Winarti mengatakan kondisi ini didapati saat sidak yang dilakukan pada Mei lalu, padahal rata-rata dari mereka telah beroperasi tahunan.

Beberapa pabrik tersebut, ungkap dia, secara kasat mata bahkan kedapatan masih membuang limbah berwarna mereka ke aliran Kali Jenes maupun anak Kali Jenes.

“Kami sempat mendatangi secara acak 10 pabrik tekstil di Pasar Kliwon. Dari 10 pabrik itu, ternyata hanya 2 pabrik yang bisa menunjukkan izin lingkungan. Sedangkan yang lain bisa dikatakan masih ilegal,” jelas Diah seperti dikutip dari Solopos, Kamis (18/10).

Diah memastikan DLH telah meminta kepada para pemilik pabrik tekstil yang belum berizin agar segera mengurus dokumen atau surat izin tersebut. Dia menyebut, DLH bisa sewaktu-waktu kembali mendatangi pabrik tekstik di Pasar Kliwon guna memastikan kelengkapan berkas perizinan.

Baca juga: PSN Tol Bawen-Jogja Ditolak DPRD, Ganjar Segara Konsultasi ke Pusat

Jika belum juga mengurus izin, para pemilik pabrik bisa dikenakan sanksi. Sanksi bisa lebih berat ketika pemilik pabrik terbukti membuang limbah secara sembarangan ke tanah maupun sungai.

“Kami butuh keterlibatan pemerintah kelurahan untuk mendorong pabrik tekstil di wilayah masing-masing mengupayakan pengajuan izin dan tidak melakukan pencemaran lingkungan sungai. Hal ini perlu dilakukan untuk kebaikan bersama,” jelas Diah.

Berdasarkan catatan DLH, Kali Jenes termasuk di antara enam sungai di Solo yang kini dalam kondisi tercemar pada 2017. Selain Kali Jenes, ada Kali Gajah Putih, Kali Anyar, Kali Pepe, Kali Brojo, dan Sungai Bhayangkara yang tercemar.

Kabid Pengendalian dan Pengelolaan Lingkungan DLH Solo, Luluk Nurhayati, mengatakan limbah industri tekstil atau batik diketahui menjadi penyebab utama kondisi air sungai di Kota Bengawan tercemar. Kualitas limbah industri batik yang dibuang ke sungai masih di atas batas baku mutu.

Luluk mengungkapkan uji laboratorium kualitas air sungai di Solo memang telah menjadi agenda rutin DLH. Dia menjelaskan, paling tidak ada tujuh komponen parameter yang digunakan DLH dalam menilai kualitas air sungai selama ini. Antara lain mengukur chemical oxygen demand (COD), biological oxygen demand (BOD), kandungan logam berat, warna, bau, dan rasa, seng dan lainnya. Luluk mengimbau para pelaku udaha industri batik baik yang skala besar maupun UMKM bisa memperbaiki sistem pengolahan limbah produksi. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id