Press "Enter" to skip to content

Warga Terboyo Kulon Menolak Pembuangan Lumpur BKT Di Tambak Produktif

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Warga yang berada di kawasan tambak produktif Terboyo Kulon, Semarang menolak dijadikan tempat pembuangan lumpur hasil normalisasi Sungai Banjir Kanal Timur (BKT) yang tengah dilakukan oleh Pemerintah Kota Semarang.

Teha Edi Johar warga sekaligus salah satu pengelola di kawasan tersebut mengatakan pada Selasa (10/7) sekitar pukul 07.20 WIB ada sekitar seratusan Satuan Polisi Pamong Praja dikawal TNI dan Polri, menginformasikan akan menimbun tambak tersebut sebagai area pembuangan lumpur Sungai BKT.

Dia menambahkan upaya aparat tersebut gagal karena di halang-halangi oleh warga setempat. Sebelumnya sekitar tiga bulan lalu sejumlah dum truk membawa lumpur hasil normalisasi Sungai BKT hendak menimbun tambak-tambak produktif yang dikelola warga setempat, yang juga telah digagalkan.

Menurut dia, hal itu merupakan bentuk arogansi pemerintah karena sebelumnya tidak ada sosialisasi atau pembicaraan dengan warga terkait disposal area (area pembuangan akhir) limbah pengerukan Sungai BKT.

Padahal, lanjut dia saat ini tambak ikan tersebut tengah memasuki masa panen dan beberapa tambak lainnya masuk paruh panen.

“Kami tidak diberitahu sebelumnya, tiba- tiba rombongan Satpol PP, TNI dan Polri datang hendak melakukan penimbunan tambak -tambak ikan yang sedang kami kelola, beberapa sudah masuk musim panen. Ini tentunya sangat arogan,” katanya kepada JoSS.co.id, Jumat (13/7).

Lebih lanjut Edi menuturkan, dari info yang dia peroleh rencananya lumpur hasil kerukan Sungai BKT diperkirakan mencapai 6 juta meter kubik yang bakal dibuang di area tambak produktif. Luasan tambak yang terdampak diperkirakan mencapai 300 hektare.

“Tambak-tambak ini sudah menjadi lahan mata pencaharian lebih dari 40 kk di kawasan Terboyo Kulon,” katanya.

Dia menuturkan, warga setempat telah mengelola tambak tersebut secara bergantian selama lebih dari 20 tahun, area tersebut sebelumnya adalah lahan tidak produktif kemudian dikelola warga sehingga bisa ditanami benih ikan.

Baca juga : Revitalisasi Bkt Dikebut Pemkot Diminta Atasi PKL dan Hunian Liar

Edi menambahkan selama kurun waktu tersebut hasil tambak belum terlalu bagus, hingga tiga tahun terakhir produksi tambak mulai menunjukkan perbaikan seiring dengan membaikknya kualitas kondisi tambak.

“Jadi selama itu, hasilnya kadang ada kadang gagal panen. Baru dalam kurun waktu tiga tahun terakhir kami bisa menikmati hasilnya,” tuturnya.

Dalam sekali tanam, lanjutnya para petani tambak mengeluarkan biaya puluhan juta rupiah. Dia mencontohkan, harga benih ikan per 1.000 ekor mencapai Rp140.000,-. Rata-rata petani tambak menabur lebih dari 100.000 ekor benih ikan dalam sekali tanam dengan biaya Rp14 juta – Rp16 juta.

“Bahkan beberapa ada yang telah mengeluarkan lebih dari Rp30 juta untuk sekali tanam, mengingat kondisi cuaca kadang berubah-ubah guna mengantisipasi ketahanan benih tersebut. Sehingga diharapkan hasilnya bisa lebih optimal,” ujarnya.

Dia berharap pemerintah tidak menjadikan tambak produktif untuk pembuangan lumpur, karena akan mematikan matapencaharian masyarakat setempat. “Kalaupun memang harus ditimbun, paling tidak ada dialog, ada penggantian biaya atau mungkin ditunda hingga masa panen, agar warga tidak dirugikan,” tutupnya.

Sementara itu, Plt Kabag Humas dan Protokol Pemkot Semarang, Agus Joko Triyono ketika dihubungi JoSS.co.id belum bersedia memberikan keterangan, demikian juga dengan Bagian Komunikasi Satuan Polisi Pamong Praja Kota Semarang Dani Prasetyo tidak bisa dihubungi melalui ponsel. (lna)

2 Komentar

  1. tuanMalam tuanMalam Jumat, 13 Juli 2018

    Tindakan sepihak yang merugikan harus dilawan!

  2. Langgart Langgart Jumat, 13 Juli 2018

    Kehadirian pemerintah sangat penting, bukan asal sabet, asal sikat, asal buang. Tapi perlu ada komunikasi antara pemerintah dan warga. Pemangku kebijakan harus berani turun, jangan hanya duduk2, bikin surat perintah.
    Mari kita lawan….

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id