fbpx Press "Enter" to skip to content

Membajak Pipa PDAM Pabrik Pewarna Tekstil Tak Berizin di Solo Dilaporkan Polisi

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Surakarta telah melaporkan kasus pencemaran air minum Perumda Toya Wening yang diduga dilakukan oleh oknum pabrik pengolahan obat pewarna kimia tekstil PT Mahkota Citra Lestari di Banyuanyar, Banjarsari, Solo.

Humas PDAM Surakarta, Bayu Tunggul mengatakan pihaknya tidak melaporkan pelaku secara langsung tetapi lebih pada tindak pembajakan pipa PDAM untuk pembuangan limbah pabrik pewarna tekstil tersebut.

“Kami melaporkan kasus berubahnya warna air minum menjadi merah darah kepada kepolisian. Air PDAM terkena limbah pabrik pewarna tekstil yang mengandung bahan kimia berbahaya yang sengaja dimasukkan ke pipa air minum,” katanya seperti dikutip dari Detik, Rabu (17/10).

Senada diungkapkan Direktur Teknik (Dirtek) Perumda Air Minum Toya Wening, Tri Atmojo Sukomulyo mengatakan pihaknya juga mendapati pabrik pengolahan obat kimia tekstil tersebut memanfaatkan air Perumda Toya Wening secara ilegal.

Dia menjelaskan ketika pabrik tidak menghidupkan mesin pompa pembuangan limbah, secara otomatis air bertekanan di jaringan distribusi Perumda Air Minum akan masuk ke pipa pabrik.

Tri Atmojo mengatakan Perumda Air Minum jelas akan menghitung kerugian Perumda Air Minum atas penggunaan air bersih tanpa izin atau meteran yang dilakukan pabrik PT Mahkota Citra Lestari. Perumda kemudian akan meminta mereka untuk membayar denda atau kerugian yang telah dihitung tersebut.

Pihaknya menyerahkan kepada kepolisian untuk menangani kasus ‘pembajakan’ pipa tersebut secara hukum. Hal karena air yang tercemar limbah sangat membahayakan masyarakat dan juga merugikan PDAM.

“Itu kan limbah, pasti ada zat kimia berbahaya kalau diminum. Harapan kami polisi bisa segera mengusutnya,” ujar dia.

Baca juga: Indonesia Beri Bantuan US$7 Juta Bagi Palestina

Sementara itu, Kasatreskrim Polresta Surakarta, Kompol Fadli, mengatakan pihaknya telah menerima laporan dari masyarakat soal air PDAM berubah warna menjadi merah.

“Kami kemudian melakukan pengecekan ke pabrik ini bersama-sama instansi terkait. Kami akan mencari tahu bagaimana proses pengolahan limbahnya, ada pelanggaran hukum atau tidak? Sampai saat ini kami masih melakukan penyelidikan apakah operasional pabrik sudah sesuai aturan atau belum,” jelas Fadli.

Kompol Fadli bersama pejabat dari sejumlah instansi yakni Perumda Air Minum Toya Wening, Dinas Lingkungan Hidup (DLH), dan lain-lain mendatangi pabrik tersebut di Jl. Adi Soemarmo No. 257 RT 001/RW 012 Kelurahan Banyuanyar, Banjarsari, Rabu.

Mereka memeriksa pipa pembuangan limbah pabrik tersebut yang ternyata memang betul terkoneksi dengan pipa air milik PDAM. Pipa pembuangan limbah pabrik itu dipasang dua pekan lalu.

Pengelola pabrik PT Mahkota Citra Lestari, Lesi, mengaku tidak tahu jika saluran pembuangan limbah pabrik ternyata terkoneksi dengan pipa jaringan Perumda Air Minum.

“Setahu saya air limbah itu dibuang ke belakang. Ada beberapa septic tank yang sudah kami sediakan di sana untuk menampung limbah,” katanya.

Kasi Pengaduan dan Penyelesaian Sengketa Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Solo, Diah Winarti, mendapati PT Mahkota Citra Lestari tak punya izin operasional pengolahan atau produksi obat kimia tekstil.

Dia menyebut pabrik tersebut hanya punya surat izin usaha perdagangan (SIUP) kelas perusahaan menengah. Karena belum mempunyai izin pengolahan, DLH belum pernah mengecek kelayakan instalasi yang digunakan untuk mengolah limbah pabrik tersebut. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id