Press "Enter" to skip to content

Mau Menerima Kritik Membawa Rukma Raih The Best and The Next Legislator Award

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG ‚Äď Perasaan bangga diperlihatkan oleh Ketua DPRD Provinsi Jawa Tengah Rukma Setyabudi usia terpilih menjadi salah satu politisi yang meraih penganugerahan The Best and The Next Legislator Award 2019.

Pria Kelahiran Purworejo Jateng tersebut menjadi salah satu dari 12 nama politisi baik lokal maupun nasional peraih anugerah Legislator Award 2019 yang diselenggarakan oleh Komunitas Wartawan Jawa Tengah yang dilaksanakankan di Poncowati Ballroom Patra Jasa Hotel Semarang, Jumat (12/10) malam.

Dalam wawancaranya dengan JoSS.co.id, Rukma mengungkapkan rasa bangga dan bersyukur atas  penganugerahan ini. Namun, ada tanggung jawab yang besar dalam pengabdian demi kebaikan bangsa, bernegara dan masyarakat untuk terus memberikan yang terbaik bagi masyarakat.

“Ini yang menjadi tanggung jawab moral kita. Sehingga tidak hanya nama saja yang melekat. Artinya ada perjuangan yang harus dilakukan khususnya bagaimana memajukan Jawa Tengah,”¬†kata Rukma.

Menurut Rukma, dibalik prestasi yang diperolehnya, ada perjuangan besar. Di antaranya mau menerima kritik secara terbuka dari masyarakat terhadap kinerjanya di DPRD Jateng, seperti dikuti dari Majalah Berlian Organizer berjudul 12 The Best and The Next Legislator Award 2019.

“Masyarakat boleh mengkritik. Tentu, kritik yang membangun akan membuat kinerja kami semakin baik” kata politisi PDIP itu.

Menurutnya, selama ini citra dewan selalu digambarkan dengan potret buram sebagai sebuah instansi yang minim kerja. Padahal dewan pun memiliki proses yang bertujuan untuk kemaslahatan masyarakat.

Baca juga: Wings Air Operasionalkan Rute Semarang-Karimunjawa

Ia mencontohkan, selama ini dewan hanya dinilai kinerjanya berdasarkan Peraturan Daerah (Perda) yang dihasilkan selama setahun. Padahal, menghasilkan sebuah Perda bukanlah proses yang gampang.

Menurut dia, dalam memproses Perda harus melalui beberapa tahapan seperti, studi banding, menyerap aspirasi, reses dan progam lainnya dalam memahami perkara yang sebenarnya terjadi di tengah masyarakat. Kemudian diolah dalam Badan Pembuatan Peraturan Daerah (Bappemperda), hingga disidangkan dalam rapat parnipurna.

“Membuat Perda itu prosesnya panjang, berdebat, mempertahankan gagasannya dengan tujuan positif. Karena setiap perencanaan kebijakan pasti ada kekurangan dan kelebihannnya,” tegasnya.

Atas hal itulah, DPRD Jateng termasuk menjadi salah satu parlemen yang bisa menjadi rujukan sebagai kajian penelitian ilmiah. Serta pembelajaran bagi mahasiswa dan pelajar. Mereka yang ingin mengerti bagaimana kinerja dewan secara terbuka bisa langsung datang, atau berinteraksi melalui media sosial.

Pria yang baru saja meraih gelar doctor Administrasi Publik dari Universitas Diponegoro Semarang pada 31 Agustus 2018 lalu ini juga memiliki pengalaman sebagai pengusaha dan pernah mengabdikan diri sebagai guru selama 16 tahun.

Pada 1999, dia terpilih menjadi anggota DPRD Kab. Purworejo. Tahun 2004 terpilih lagi sebagai anggota DPRD Provinsi Jateng. Tahun 2012 dia terpilih sebagai Plt Ketua DPRD Jateng, mengantikan Murdoko. Pada tahun 2014 terpilih sebagai Ketua DPRD Jatemg periode 2014-2019.

Kini, Rukma siap menuju Senayan, dia maju sebagai caleg DPR RI dari Dapil Jawa Tengah VI (Kabupaten Purworejo, Kota Magelang, Kabupaen Wonosobo dan Kabupaten Temanggung). (sdk/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id