Press "Enter" to skip to content

31.610 Peserta Perebutkan 2.300 Bangku Kuliah Di UNDIP

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Sebanyak 31.610 orang akan berebut sekitar 2.300 kursi mahasiswa Universitas Diponegoro (Undip) yang masih tersisa melalui seleksi ujian mandiri (SUM), hari ini Sabtu (14/7)

Wakil Rektor I Bidang Kemahasiswaan dan Akademik Undip, M. Zainuri, mengatakan tahun ini peserta seleksi masuk Undip melalui jalur mandiri terbilang sangat banyak. Peserta SUM Mandiri mencapai 31.610 peserta atau lebih tinggi sekitar 82% dibanding tahun lalu yang berkisar 26.186 orang.

Zainuri menambahkan tahun ini, Undip menyediakan kursi bagi mahasiswa baru sekitar 8.331. Dari jumlah sebanyak itu, sekitar 70% sudah terisi oleh calon mahasiswa yang lolos seleksi melalui jalur Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) maupun Seleksi Bersama Mahasiswa Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN).

“Tinggal tersisa kuota 30% dari jumlah 8.331 kursi yang disediakan. Sisa 30% ini kami cari melalui jalur mandiri,” kata saat menggelar konferensi pers di Gedung ICT Kampus Undip, Tembalang, Semarang, Jumat (13/7).

Menurut dia, SUM Undip akan dibagi dalam dua kelompok, yakni tes kemampuan saintek untuk menjalani seleksi program studi (prodi) dan tes kemampuan soshum untuk peserta prodi sosial dan humaniora.

Adapun untuk program studi sains dan teknologi (Saintek) sebanyak  19.880 peserta dan 11.730 peserta untuk program sosial dan humaniora (soshum).

“Pelaksanaan ujian SUM Undip pada Sabtu, 14 Juli 2018 yang berlangsung di 20 kota, antara lain Semarang, Jakarta, Bekasi, Bandung, Surabaya, Medan, Pekanbaru, Batam, dan Palembang,” katanya, saat menggelar konferensi pers di Gedung ICT Kampus Undip, Tembalang, Semarang, Jumat (13/7).

Baca juga : Dekan: FEB Undip Siapkan Prodi Ekonomi Digital

Mereka kebanyakan memilih prodi-prodi favorit, seperti Kedokteran, Kedokteran Gigi, Kesehatan Masyarakat, dan Teknik Sipil, untuk jurusan eksakta. Sementara untuk prodi soshum, minat peserta berada di prodi seperti Ilmu Hukum, Ilmu Komunikasi, Ilmu Administrasi Bisnis, Manajemen, dan Hubungan Internasional (HI).

“Prodi Kedokteran tercatat sebagai prodi yang paling banyak diminati dengan jumlah pendaftar mencapai 5.529 orang, lalu Kedokteran Gigi dengan 3.345 pendaftar, dan Ilmu Hukum dengan 3.065 pendaftar,” imbuh Zainuri.

Pada SUM Undip 2017, kata Guru Besar Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK) Undip itu, jumlah pendaftar hanya 26.186 orang, sedangkan pada 2016 jumlah pendaftar SM Undip 21.358 orang.

Artinya, kata dia, terjadi peningkatan peminat Undip melalui SUM dari tahun ke tahun meski pada tahun ini SUM Undip tidak membuka kelompok campuran, melainkan hanya kelompok saintek dan soshum.

Berkaitan dengan daya tampung dari jalur mandiri, kata dia, pada tahun ini Undip mengalokasikan kuota 30% dari total daya tampung PTN tersebut 8.331 orang.

Zainuri menjelaskan sebenarnya dari jalur Seleksi Nasional Masuk PTN (SNMPTN) sudah diterima 2.396 pendaftar, akan tetapi ada 38 pendaftar di antaranya yang tidak melakukan daftar ulang.

“Akhirnya, kuota yang tidak terpenuhi itu dialihkan ke jalur Seleksi Bersama Masuk PTN (SBMPTN). Dari SBMPTN sudah diterima sebanyak 3.596 pendaftar, tetapi bisa saja ada yang tidak daftar ulang,” katanya.

Dari hasil penghitungan kuota, termasuk kemungkinan adanya pendaftar yang tidak daftar ulang, lanjut dia, Undip memperkirakan jumlah mahasiswa dari jalur mandiri hampir sama dengan SBMPTN.

“Berdasarkan ketetapan pemerintah, surat keputusan daya tampung calon mahasiswa baru bisa berubah sesuai fase. Tetapi kuotanya harus tetap 30% dari total daya tampung,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id