fbpx Press "Enter" to skip to content

Karena Inilah, Jokowi Minta Ada Prodi Kopi

Mari berbagi

JoSS, MADIUN – Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta Kementerian Ristek dan Dikti mendirikan politeknik khusus program studi (prodi) kopi. Cita rasa kopi Indonesia yang mendunia menjadi salah satu alasan keinginan orang nomer satu itu mendirikan prodi kopi.

“Presiden Jokowi mengingingkan pendirian prodi khusus kopi. Keinginan presiden itu tentunya tidak mengarang. Di luar negeri sudah ada,” ujar Direktur Jenderal Kelembagaan Ilmu Pengetahuan dan Pendidikan Tinggi Kementerian Ristek dan Dikti, Patdono Suwignjo saat berkunjung ke kampus Akademi Perkeretaapian Indonesia (API) Madiun, Jumat (12/10/2018).

Terhadap permintaan itu, kata Patdono, Kemeristek Dikti merespon dengan mendirikan dua prodi kopi. Satu prodi kopi di Sulawesi dan satu prodi kopi dan coklat di Jember, Jawa Timur.

“Kemarin waktu audiensi dengan presiden sudah ada dua politeknik yang mengusulkan dan disetujui yakni politeknik prodi kopi di Sulawesi dan politeknik prodi kopi dan coklat di Jember,” jelas Patdono.

Baca juga: Kereta Api Uap dari TMII Segera Beroperasi di Kawasan Wisata Joglosemar

Menurut Patdono, pendirian poltek prodi kopi mewujudkan pengembangan vokasi semakin lama semakin spesifik. Apalagi kopi Indonesia memiliki nilai ekonomis tinggi. “Kalau ingin mempelajari kopi harus mulai dari tanam hingga panen kopi. Tak hanya itu, harus dipelajari cara mengeringkan, menggerus, mengolah hingga meramu. Untuk itu dibutuhkan ilmu yang banyak,” kata Patdono.

Keberadaan kopi Indonesia yang mendunia, demikian Patdono, maka layak untuk dibuat lembaga pendidikan khusus kopi yang menggarap dari hulu hingga hilirnya.

Di Nusa Dua Convention Center, Bali, Jumat (12/10/2018), Presiden Joko Widodo menyempatkan diri untuk rehat sejenak di sebuah kedai kopi setempat. Berdasarkan siaran pers resmi dari Istana, usai melepas kepergian Perdana Menteri Vietnam Nguyen Xuan Phuc dari lokasi acara, Presiden kemudian berjalan mengelilingi Bali Nusa Dua Convention Center.

Langkah Presiden Jokowi terhenti di Taman Jepun yang terletak di antara Bali Nusa Dua Convention Center I dan II. Taman itu merupakan area kuliner. Presiden kemudian duduk di salah satu kursi kedai kopi dan memesan satu cangkir kopi. Sambil menyeruput kopinya, Presiden berbincang santai dengan beberapa orang menteri yang kebetulan turut mendampinginya. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id