Press "Enter" to skip to content

Kereta Api Uap dari TMII Segera Beroperasi di Kawasan Wisata Joglosemar

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Kereta Api Uap yang didatangkan dari Taman Mini Indonesia Indah (TMII) segera beroperasi di kawasan wisata Jogja-Solo-Semarang. Kereta wisata ini diharapkan mampu meningkatkan kunjungan wisatawan di wilayah ini.

Manager Humas PT KAI Daop VI Yogyakarta Eko Budiyanto mengatakan KA Uap yang didatangkan dari TMII itu kini berada di Stasiun Purwosari Solo dan dalam waktu dekat akan di bawa ke Balai Yasa Yogyakarta untuk diperbaiki.

Dia berharap kereta api uap bisa mendukung pariwisata di Jawa Tengah khususnya Yogyakarta dan Solo, seperti halnya kereta api uap yang ada di Ambarawa karena memiliki keunikan jika dibandingkan dengan moda transportasi yang lain.

“KA uap ini sebelumnya kami bawa dari Taman Mini Indonesia Indah ke Stasiun Purwosari Solo, dan dalam waktu dekat akan dibawa ke Balai Yasa Yogyakarta untuk diperbaiki,” katanya, seperti dikuti dari Antara, Kamis (11/10).

Ia mengatakan pemindahan KA uap dari Stasiun Purwosari ke Balai Yasa Yogyakarta akan dilakukan dalam minggu-minggu ini untuk segera dikerjakan.

Meski demikian, pihaknya belum dapat memastikan berapa lama waktu pengerjaan mengingat masih harus diketahui dulu apa saja kerusakannya. “Kalau sudah diketahui, kemungkinan ahli bisa memetakan waktu yang dibutuhkan untuk pengerjaan kerusakan berapa lama,” katanya.

Adapun, dikatakannya, KA uap tersebut terdiri dari satu lokomotif dengan rangkaian di belakangnya.

Baca juga: Siap-siap, Transaksi Nontunai Diterapkan Di Seluruh OPD Jogja 2019

“Harapan saya pengerjaan bisa segera dilakukan agar bisa mendukung pariwisata di Jawa Tengah, terutama Solo dan Yogyakarta,” katanya.

Sementara itu, Executive Vice President Balai Yasa Yogyakarta Hasim Suwondo mengatakan Balai Yasa Yogyakarta tidak ditugaskan untuk perbaikan KA uap tersebut, namun hanya sebagai tempat untuk memperbaiki.

“Kami hanya ketempatan. Untuk perbaikan ada unit khusus di bagian aset, itu dari kantor pusat. Selain itu juga ada SDM dari vendornya,” katanya.

Sementara itu, terkait kesiapan menjelang akhir tahun, anak perusahaan PT KAI itu memastikan kesiapan kereta api (KA) untuk melayani masyarakat pada momentum akhir tahun dengan melakukan perawatan secara terjadwal.

“Untuk Natal dan Tahun Baru sudah menjadi program kami secara terjadwal,” kata Hasim.

Ia mengatakan perawatan yang dilakukan mulai dari lokomotif hingga genset. Menurut dia, beberapa hal yang dilakukan yaitu memastikan ketersediaan logistik untuk mendukung perawatan dan waktu pengerjaan.

Adapun, terkait dengan kapasitas perawatan, dikatakannya, dalam satu bulan Balai Yasa Yogyakarta bisa melakukan perawatan sebanyak 24 genset, 12 lokomotif, dan 2 trainset KRD.

“Khusus untuk lokomotif pada tahun ini kami merawat sebanyak 71 unit lokomotif, jadi masih memungkinkan ditambah,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id