Press "Enter" to skip to content

Cokelat Journey Gunungkidul Tawarkan Konsep 3 in 1

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Bertambah satu lagi tempat nongkrong yang keren di Wonosari, Kabupaten Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Sebuah cafe unik sangat metropolis. Ya, Cokelat Journey Gunungkidul (CJG). Cafe ini dikemas dengan konsep 3 in 1, berupa cafe, workplace, dan distro sekaligus, dan masih gress. Karena resmi dibuka pada Sabtu (18/8).

Anda mau tahu, menu apa saja yang tersedia di CJG ? “Menu utamanya berupa cokelat seduh hasil budidaya masyarakat Patuk, Gunungkidul. Cokelat Journey Gunungkidul kami hadirkan agar warga Gunungkidul dan para traveler mengenal manfaat mengonsumsi cokelat, dengan harga yang sangat terjangkau,” ungkap Asmono Wikan, Owner Cokelat Journey Gunungkidul, kepada Joss.co.id.

Asmono, menambahkan, bahwa Cokelat Journey Gunungkidul adalah cafe pertama di Gunungkidul yang menyajikan produk utama cokelat.

Berlokasi di Jalan Gereja No 1 Wonosari, Gunungkidul, CJG menawarkan aneka minuman seduh cokelat yang bisa dikonsumsi di tempat maupun dibawa pulang. Mulai dari dark choco, choco milk, dan choco coffee.

Pengunjung cafe juga bakal dimanjakan suasana tempat yang cozy dengan fasilitas sinyal wifi super kencang. “Itulah sebabnya CJG  cocok juga buat mereka yang ingin mengerjakan tugas atau rancangan bisnis atau sebagai meeting point berbagai gagasan kreatif. Sekaligus tempat berbelanja produk lokal unggulan Gunungkidul,” imbuhnya.

Baca juga : Susi: Jogja Layak Menjadi Kawasan Ekonomi Khusus

Penasaran ? “Silakan kunjungi outlet kami yang buka mulai pk 11.00 – 22.00 wib tiap hari, kecuali Minggu dan hari besar nasional. Jangan lupa kunjungi selalu IG kami di alamat @cokelat_journey, untuk menemukan story tentang cokelat dan aneka program promosi yang menarik,” lanjut Asmono berpromosi. Cokelat Journey Gunungkidul, when your journey starts from chocolate.

Ada yang menarik di CJG, yakni coklat hitam putih. “Ini ada filosofinya, karena diantara kehidupan yang hitam dan putih, tersebutlah cokelat. Komoditas yang sudah sangat populer di Indonesia ini bisa menjadi “jalan tengah” dari kisah-kisah hitam atau putih perjalanan seorang manusia. Sifatnya yang memberi ketenangan dan rileks bagi yang mengonsumsinya, adalah solusi psikologis yang sangat tepat. Apalagi, cokelat jauh dari kandungan kolesterol,” ungkap Asmono.

“Sayangnya, orang Indonesia, tak terkecuali di Gunungkidul, kurang familiar mengonsumsi cokelat. Umumnya mereka lebih menyukai kopi dan teh. Padahal, Gunungkidul adalah penghasil cokelat yang berkelas. Sebagian besar hasil panen petani cokelat Gunungkidul, justru diekspor ke Amerika, Singapura dan Eropa. Sementara yang dikonsumsi di dalam negeri, hanya cokelat kualitas nomor tiga. Ironis kan? “ paparnya.

Kenapa bisa demikian? Karena cokelat itu mahal. Pantaslah kalau jarang dikonsumsi masyarakat Indonesia. Nah, guna mendekatkan budaya mengonsumsi cokelat, khususnya cokelat seduh bagi masyarakat lokal maupun traveler ke Gunungkidul, sebuah cafe cokelat kini hadir di Wonosari, ibukota Kabupaten Gunungkidul. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id