Press "Enter" to skip to content

Tiga Perguruan Tinggi di Solo Merger Jadi Universitas Duta Bangsa

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer (STMIK) Duta Bangsa, Apikes Citra Medika, dan Akademi Kebidanan (Akbid) Citra Medika merger menjadi Universitas Duta Bangsa Solo.

Universitas baru ini akan mulai menerima mahasiswa pada November mendatang, menyusul terbitnya Surat Keputusan Pendirian Universitas Duta Bangsa Solo oleh Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti).

Rektor Universitas Duta Bangsa Solo, Singgih Purnomo, mengatakan surat keputusan (SK) Kemenristekdikti No. 729/KPT/I/2018 tertanggal 29 Agustus 2018. Dia bersyukur dan lega setelah menunggu selama 2,5 tahun sejak 2016 untuk mendapatkan SK pendirian Universitas Duta Bangsa.

“SK Kemenristekdikti saya terima melalui Kepala Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi Wilayah VI Jawa Tengah, D.Y.P Sugiharto, pada 20 September lalu,” katanya, seperti dikutip dari Solopos, baru-baru ini.

Dia mengatakan persiapan pendirian universitas dilakukan tim yang beranggotakan 20 orang dari berbagai bidang ilmu. Tim bekerja keras menyusun borang pendirian Universitas Duta Bangsa sesuai ketentuan Kemenristekdikti. Revisi borang hingga enam kali.

Guna mengecek lapangan, tim dari Kemenrsitekdikti pada Juli lalu melakukan visitasi ke Solo. “Universitas Duta Bangsa memiliki empat fakultas dengan 16 program studi D3 dan S1,” ungkap Singgih.

Empat fakultas tersebut adalah Ilmu Komputer, Hukum dan Bisnis, Ilmu Kesehatan, serta Sains dan Teknologi. Menurut Singgih, Universitas Duta Bangsa berbeda dengan universitas lainnya karena perkuliahan berbasis kewirausahaan global.

Baca juga: Transformasi Madiun Menjadi Kota Pendidikan

Setiap mahasiswa selama perkuliahan disiapkan menjadi tenaga profesional dan wirausaha muda berkualitas global melalui implementasi kurikulum internasional. Mahasiswa dituntut bisa membuka usaha serta mampu berbahasa asing dengan Toefl 450.

Selain itu, mahasiswa wajib mengikuti pertukaran mahasiswa dan studi banding ke kampus luar negeri. “Kami mengusung moto The Global Entrepreneur University. Lulusan Universitas Duta Bangsa disiapkan tidak hanya menjadi wirausaha nasional, tapi juga internasional,” ujar dia.

Universitas Duta Bangsa membuka pendaftaran mahasiswa baru gelombang dini pada 14 November 2018 hingga 25 Februari 2019. Pendaftaran dibuka sampai gelombang IV yakni 29 September 2019. “Perkulihan mahasiswa baru dimulai pada 2019 mendatang,” imbuh dia.

Kampus Universitas Duta Bangsa ada di empat lokasi yakni kampus I di Jl.Bhayangkara Solo, kampus II di Jl. K.H.Samanhudi Solo, kampus III di Jl. Pinang Cemani Sukoharjo, dan kampus IV di Jl. Kimangunsarkoro Solo.

“Kami sedang membangun gedung rektorat, Fakultas Hukum dan Bisnis, serta Fakultas Sains dan Teknologi di Nusukan yang ditargetkan rampung pada April 2019,” ujar Singgih. Dalam lima tahun ke depan, dia akan membangun kampus terpadu Universitas Duta Bangsa di Kabupaten Karanganyar. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id