Press "Enter" to skip to content

Desa Wisata Kiringan Tawarkan Jamu Sambil Melihat Proses Meraciknya

Mari berbagi

JoSS, BANTULBupati Bantul Suharsono menetapkan kawasan Kiringan, Desa Canden, Jetis, Bantul sebagai Desa Wisata Jamu. Penetapan sentra jamu sebagai kawasan wisata tersebut diharapkan mampu mendongkrak perekonomian daerah.

Suharsono berharap daerah sentra jamu tersebut bisa dikenal lebih luas, dan mendatangkan wisatawan tak hanya lokal, tapi juga dari mancanegara.

Menurut dia tradisi pembuatan jamu secara tradisional di desa itu seharusnya bisa berdampak positif juga untuk pariwisata.

“Oleh karena itu saya berharap para pelaku usaha jamu di wilayah itu bisa terus berinovasi dari sisi produk sekaligus memasarkannya melalui paket-paket wisata,” katanya seperti dikutip dari Harian Jogja Senin ( 29/10).

Selain itu, kata Suharsono, dari sisi produk disa diperbaiki pengemasannya agar bisa bertahan lama sehingga bisa menjadi salah satu oleh-oleh wisatawan, “Seperti wedang uwuh sekarang sudah banyak kemasan, ada yang versi botol,” katanya setelah penetapan status Desa Wisata Jamu dalam acara Festival Kuliner 2018 di Lapangan Desa Canden, Minggu (28/10) malam.

Dia menuturkan, terkait pemasaran produk jamu, pihaknya kini tengah menyiapkan beberapa tempat yang bisa dijadikan oleh-oleh berbagai kerajinan dari Bantul, termasuk salah satunya produk jamu gendong.

Tempat tersebut di antaranya adalah Pasar Seni Gabusan. “Kami juga akan menggandeng beberapa pengelola hotel agar bisa memasarkan jamu Kiringan di hotel mereka,” ujarnya.

Baca juga: BPBD Diminta Perbaiki Jalur Evakuasi Bantaran Bengawan Solo

Sementara itu Kepala Dinas Pariwisata (Dispar) Bantul, Kwintarto Heru Prabowo mengatakan selain memperbaiki kemasan produk, proses pembuatan jamu secara tradisional yang selama ini dilakukan warga juga bisa menjadi nilai jual bagi wisatawan.

Pihaknya sudah berkomunikasi dengan Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DIY agar hotel ikut memasarkan produk tersebut.

Menurut dia, PHRI menyambut baik usulan tersebut, bahkan sudah ada hotel yang tertarik. Mantan Camat Sewon itu berharap nantinya jamu menjadi salah satu minuman sajian untuk para tamu hotel. “Para pembuat jamu nantinya juga bisa praktik langsung proses pembuatan jamu karena ini salah satu daya tarik,” kata Kwintarto.

Dia mengatakan ada sekitar 132 pelaku usaha jamu di Kiringan yang sudah secara turun temurun memproduksi jamu untuk dijual kepada masyarakat Bantul dan beberapa daerah di luar Bantul.

Sutrisno, salah satu produsen Jamu Kiringan mengatakan sejarah jamu gendong Kiringan awalnya diproduksi oleh dua orang sekitar tahun 1950 berdasarkan saran dari abdi dalem Kraton Jogja. “Yang mengajarkan pembuatan jamu saat itu juga adalah abdi dalem. Lambat laun jamu buatan warga Kiringan laris, kemudian beberapa warga mengikutinya hingga kini yang rutin membuat jamu dan berjualan sekitar 132 orang,” kata dia.

Selain memproduksi jamu ia juga mulai menjual paket wisata hingga paket kursus pembuatan jamu dengan tarif tertentu. “Penghasilan penjualan jamu untuk sekali keliling saja jamu gendong bisa menghasilkan Rp100.000-350.000,” ucap dia. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id