Press "Enter" to skip to content

Kawasan Wisata Borobudur Dikembangkan Ke Purworejo

Mari berbagi

JoSS, MAGELANG – Badan Otorita Pariwisata (BOP) Borobudur mulai mengembangkan kawasan wisata Borobudur dengan menata areal seluas 309 hektar di Kecamatan Loano dan Kecamatan Bener Kabupaten Purworejo sebagai perwujudan konsepsi menikmati Borobudur tanpa menyentuh.

Direktur Utama BOP Borobudur, Indah Juanita, menyatakan dari areal seluas 309 hektar, 50 hektar di antaranya berupa  hutan pinus. “Itu kami siapkan untuk wisata edukasi dengan tetap kita jaga kelestariannya,” kata Indah yang ditemui seusai Konfrensi Internasional Borobudur 2018, di Magelang, Jumat (4/5).

Sejak dibentuk pada pertengahan 2017, BOP Borobudur mulai aktif bukan saja menetapkan visi kawasan, namun juga memastikan penetapan lahan dan penyediaan akses yang memadai.

Menurut dia, masalah utama yang harus ditangani pertama yaitu penetapan kawasan. Selain menata kawasan wisata, BOP Borobudur bertugas mengawasi area wisata koordinatif yang terdiri atas empat Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN).

“Ada empat KSPN yang kita perhatikan yaitu Dieng, Semarang, Solo, dan Yogyakarta,” tambah Indah.

Untuk itu. BOP Borobudur juga akan membuat perencanaan besar sebagai pijakan pembangunan dan pengelolaan kawasan  termasuk menjadikan Borobudur sebaga obyek wisata edukasi yang berkualitas.

Kehadiran BOP juga diharapkan membuat semua pihak memperhatikan lingkungan dengan konsep wisata agar kelestarian Borobudur terjaga. “Kami mengembangkan konsep menikmati tanpa menyentuh Borobudur,” ujarnya.

Saat ini BOP Borobudur terus melakukan koordinasi dengan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) yang sedang membuat integrated tourism masterplan agar akses dari dan menuju Borobudur lebih mudah dan nyaman.

Mengenai kehadiran BOP Borobudur yang dikhawatirkan menyebabkan tumpang-tindih dengan pemerintah daerah dan PT Pariwisata Candi Prambanan  Borobudur dan Ratu Boko, Menteri Pariwisata Arief Yahya, menampiknya. Arief menyebut kalau BOP memiliki otoritas di zona otoritatif yaitu di Purworejo dengan luas zona 309 hektare. Di luar itu kembali ke pemerintahan biasa.

Dua menambahkan, pembentukan Badan Otorita, juga Kawasan Ekonomi Khusus, akan mengurangi birokrasi berbelit.

“Ada one-stop service, atau pelayanan satu atap. Jadi, investor tidak akan di-ping-pong dari satu dinas ke dinas lain,” kata dia.

Dirut BOP, Indah Juniati, menyebutkan areal di Kabupaten Purworejo memiliki akses yang baik. Waktu tempuh dari Bandara Kulon Progo tidak sampai satu jam perjalanan.

Ditambahkan areal pengembngan lokasinya  berjarak sekitar 50 kilometer dari NYIA.

Ia mengatakan kawasan tersebut masih berupa hutan pinus dan ada aktivitas pekerja dari penduduk setempat yang menyadap pinus.

“Agar lebih menarik cara menyadapnya harus rapi. Kalau menyadap tetap ada karena berupa tegakan pohon pinus di situ, tetapi cara menyadapnya yang cantik sekaligus untuk atraksi dan tetap memperhatikan konservasi,” katanya. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id