COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

132.816

135.123

2%

Kasus Baru

2.098

2.307

10%

Update: 14 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Bendungan Logung di Kudus Hampir Selesai Ini Progres Selanjutnya

Bendungan Logung
Progres Pembangunan Bendungan Logung Kudus | Foto: instagram sekitarkudus/aufahudzaifah (Hudzaifah A)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KUDUS – Progres Pembangunan Bendungan Logung di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah kini sudah mencapai 98%, proyek senilai Rp604 miliar ini rencananya segera diisi air dan bakal diresmikan pada November mendatang.

Manajer Proyek Bendungan Logung Hernowo Andrianto mengatakan aktivitas pengerasan di bendungan juga sudah bisa dituntaskan pada awal Oktober 2018. Kegiatan lain yang sudah diselesaikan yakni pemasangan pipa pesat (Penstock), saluran irigasi, serta holo jet dan bangunan pelimpah (spillway).

“Kami bersyukur aktivitas tersebut bisa dituntaskan sebelum memasuki musim penghujan karena jelas bisa mengganggu penuntasannya. Dalam waktu dekat bendungan ini sudah bisa diresmikan, rencananya November nanti,” tuturnya, Selasa (16/10) seperti dikutip dari Antara.

Dia menambahkan, untuk saat ini, katanya, pekerja masih berkonsentrasi menyelesaikan pengerasan di puncak bendungan serta pemasangan batu. Demikian halnya, pembangunan rumah dinas dan kantor untuk petugas operasional bendungan juga sudah selesai dikerjakan.

Sesuai kontrak kerja, pembangunan Bendungan Logung ditargetkan selesai bulan Desember 2018, namun akan diupayakan bisa selesai dua bulan lebih cepat dari target.

“Kami menargetkan, bulan November 2018 sudah selesai pembangunannya sehingga bisa dimulai dilakukan impounding (pengisian awal),” ujarnya.

Ia berharap pada saat impunding tersebut sudah memasuki musim penghujan, sehingga pintu bendungan bisa ditutup karena diperkirakan petani sudah tidak lagi membutuhkan air.

Baca juga: PSN Tol Bawen-Jogja Ditolak DPRD, Ganjar Segara Konsultasi ke Pusat

Sebelumnya, lahan yang dibangun Bendungan Logung seluas 196 hektar, tersebar di Desa Tanjungrejo dan Honggosoco (Kecamatan Jekulo), Desa Kandangmas dan Rejosari (Kecamatan Dawe) serta lahan milik Perum Perhutani.

Megaproyek pembangunan Bendungan Logung tersebut dengan nilai kontrak tahun jamak dianggarkan oleh Pemerintah Pusat lewat APBN sebesar Rp604,15 miliar. Anggaran sebesar itu, meliputi biaya konstruksi sebesar Rp584,94 miliar, sedangkan biaya supervisi sebesar Rp19,21 miliar.

Kepala Satuan Kerja Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Pemali Juana, Alexander Nandar mengatakan pengisian air itu, lanjut Nandar, akan ditunjang dengan musim penghujan yang mulai tiba pada November mendatang. Sebagaimana data terakhir yang dihimpun dari BMKG.

Meski sudah mulai diisi air, katanya, bukan berarti megaproyek strategis pemerintah pusat itu berhenti. Sebab masih ada penunjang lainnya misalnya akses jalan, rumah dinas, rumah jaga, pagar, dan fasilitas lainnya.

“Fasilitas penunjang itu tidak mengganggu bangunan utama bendungan Logung Kudus. Peresmiannya rencana Oktober atau November,” tuturnya.

Dalam kesempatan tersebut Bupati Kudus Mustofa mengatakan, pembangunan Bendungan Logung untuk mengantisipasi terjadinya banjir di Kudus. Selain itu juga untuk menampung air dan saluran irigasi bagi lahan pertanian.

“Setelah berfungsi nanti, lahan tidur semoga bisa hidup. Barangkali juga bisa menjadi objek wisata yang besar,” kata Mustofa. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*