fbpx

Ratusan Orang Tewas Akibat Jebolnya Bendungan PLTA di Laos

jebol
Ribuan orang telah terkena dampak bencana di provinsi Attapeu | Foto : ABC Laos News)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, LAOS – Ratusan orang tewas dan puluhan warga dilaporkan hilang bendungan pembangkit listrik tenaga air (PLTA) yang dibangun di Laos Selatan jebol, Selasa (24/7) malam.  Akibat bendungan jebol tersebut lebih dari 6.600 orang kehilangan tempat tinggal.

Selain itu, delapan desa dikabarkan tenggelam akibat banjir bandang tersebut.

Aparat mengirim perahu untuk mengevakuasi warga di Distrik San Sai, Provinsi Attapeu, letak bendungan PLTA Xepian-xe Nam Noy yang jebol.

Perusahaan pembangun bendungan menyatakan rusaknya bendungan tersebut akibat hujan lebat dan banjir. Mereka minta bantuan pemerintah Laos untuk menyelamatkan warga yang tinggal dekat dam.

“Kami mengerahkan tim darurat dan berencana mengevakuasi warga desa dekat dam,” kata juru bicara SK Engineering and Construction seperti dilansir kantor berita Reuters.

Bendungan jebol pada Senin (23/7) sekitar pukul 20.00, melepaskan lima miliar kubik meter air. Ratusan orang hilang dan rumah-rumah tersapu banjir, ungkap kantor berita Lao News Agency. Disebut pula bahwa beberapa orang tewas.

Bendungan PLTA yang ambruk diharapkan mulai beroperasi pada 2019, dan dapat mengekspor 90 persen listrik ke Thailand. Sebelum jebol, dam diduga telah retak dan air masuk ke Sungai Xe-Pian, lima kilometer dari bendungan

Pemerintah setempat, melakukan upaya pencarian korban digencarkan guna menemukan ratusan orang yang hilang. Para pejabat Provinsi Attapeu telah menggunakan sejumlah helikopter dan perahu untuk mencoba mengevakuasi penduduk desa yang terdampar.

Permintaan juga sudah diajukan kepada lembaga-lembaga pemerintah dan komunitas lainnya untuk memberi bantuan darurat kepada para korban, seperti pakaian, makanan, air minum, dan obat-obatan.

Bendungan yang ambrol merupakan tanggul penguat bernama “Saddle Dam D”. Bangunan itu merupakan bagian dari jaringan dua bendungan utama dan lima bendungan kecil pada proyek pembangkit listrik tenaga air Xe-Pian Xe-Namnoy.

Bendungan itu masih dalam tahap pembangunan, sekitar 90%, dan diharapkan mulai beroperasi secara komersil tahun depan.

Baca juga : Gelombang Panas Landa Jepang dan Yunani Puluhan Orang Tewas

Juru bicara SK Engineering & Construction, perusahaan konstruksi Korea Selatan yang terlibat dalam pembangunan proyek bendungan, mengatakan keretakan pada bendungan pertama kali ditemukan pada Minggu (22/7) sebelum akhirnya bendungan jebol.

Perusahaan Thailand yang punya andil paling besar pada proyek ini, Ratchaburi Electricity Generating Holding, mengungkap bendungan “telah retak” setelah “hujan badai terus menerus” sehingga menyebabkan “air dalam volume tinggi mengalir ke waduk proyek”.

Alhasil, air “bocor ke area di bawah dan mengalir ke Sungai Xe-Pian” yang berjarak 5 km.

Ia juga mengatakan bahwa peringatan untuk mengungsi sudah dikeluarkan kepada penduduk setempat.

Hujan deras dilaporkan berlangsung dalam dua pekan terakhir dan pada hari Minggu (22/07) curah hujan mencapai 450 mm.

Bendungan ini adalah bagian dari pembangkit listrik tenaga air yang dibangun oleh perusahaan Korea Selatan dan Thailand, dengan nilai proyek mencapai US$1 miliar atau sekitar Rp14,5 triliun.

Perdana Menteri Laos, Thongloun Sisoulith, menunda sejumlah agenda pemerintah dan langsung menuju kawasan yang terdampak bersama sejumlah pejabat senior untuk memantau upaya penanganan bencana. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *