BBWS : Area Buangan Lumpur BKT Milik Pemkot

lumpur
Kawasan tambak produktif Terboyo Kulon | Foto : joss.co.id/lna kasih
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG  – Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Pemali – Juana lepas tangan atas persoalan pembuangan lumpur hasil kerukan revitalisasi Banjir Kanal Timur (BKT). Lahan area pembuangan adalah milik Pemkot Semarang.

Kepala BBWS Pemali – Juana Ruhban Ruzziyatno mengatakan kendati mengerjakan revitalisasi Sungai Banjir Kanal Timur, namun penentuan disposal arel bukan ranah BBWS.

Ruhban memaparkan lahan pembuangan adalah milik Pemkot Semarang. BBWS Pemali Juana melakukan pembuangan lumpur juga bukan sembarangan,  berdasarkan SK Walikota Semarang.

Menurut dia, sosialisasi sudah dilakukan, penggarap-pengarap tersebut berusaha menguasai lahan dengan memperadilankan lurah setempat, tapi kalah, sehingga sekarang membuat ulah menolak pembuangan.

“BBWS Pemali – Juana di ranah infrastrukturnya dan teknis revitalisasi,” ujar Kepala BBWS Pemali – Juana Ruhban Ruzziyatno, kepada JoSS.co.id, Jumat (13/7) malam.

Menurut Ruhban masalah warga Terboyo Kulon yang menolak tambak produktifnya dijadikan disposal area lumpur kerukan revitalisasi sudah ada pihak yang menangani. Termasuk masalah-masalah sosial lain sebagai imbas kegiatan revitalisasi BKT.

“Mohon maaf mas, kalau masalah sosial dan lahan itu tugas Pemkot (Semarang),” kelit dia.

Atas munculnya permasalahan tersebut, BBWS akan membuat surat ke Pemkot Semarang. “Akan dirakorkan minggu depan. Yang perlu diperhatikan adalah tujuan pengedalian banjir di wilayah Semarang timur dapat berhasil. Dan rencana pemkot kedepan, lokasi pembuangan akan dijadikan fasum untuk keperluan masyarakat setempat,” tambah Ruhban.

Terpisah, Kepala Satpol PP Endro P Martantono menyatakan kehadiran jajarannya di Terboyo Kulon belum lama ini bukan dalam rangka melakukan intimidasi kepada warga, khususnya warga pemilik tambak. Kehadiran petugas Satpol dalam rangka tugas pengamanan rencana kegiatan pembuangan lumpur BKT.

“Satpol di lokasi terkait dengan permintaan dari Kecamatan Semarang Utara,” tutur dia.

Baca juga : Warga Terboyo Kulon Menolak Pembuangan Lumpur BKT Di Tambak Produktif

Hanya saja, lantaran ada upaya penolakan dari warga, rencana menjadikan tambak sebagai disposal area sementara waktu diurungkan.

“Pelaksanaan ditunda. Kami menunggu saja perkembangan lebih lanjut setelah nanti dilakukan pertemuan kecamatan dengan warga,” katanya lagi.

Disinggung belum adanya sosialisasi disposal area, Endro menyatakan bukan bagian dari tanggungjawab Satpol PP. “(Sosialisasi) bersama-sama antara Satker (BBWS) dan pemangku wilayah, kecamatan dan kelurahan,” jawabnya.

Diberitakan sebelumnya, warga Terboyo Kulon pada Selasa (10/7) menghadang upaya pembuangan lumpur hasil kerukan revitalisasi BKT ke area tambak produktif warga. Warga menilai upaya yang dilakukan aparat pemerintah dan pihak terkait revitalisasi BKT sebagai bentuk arogansi mengingat selama ini belum ada sosialisasi disposal area.

“Kami tidak diberitahu sebelumnya, tiba- tiba rombongan Satpol PP, TNI dan Polri datang hendak melakukan penimbunan tambak -tambak ikan yang sedang kami kelola, beberapa sudah masuk musim panen. Ini tentunya sangat arogan,” tegas Teha Edi Johar, perwakilan warga.

“Kalaupun memang harus ditimbun, paling tidak ada dialog, ada penggantian biaya atau mungkin ditunda hingga masa panen, agar warga tidak dirugikan,” imbuh dia. (joy/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*