Press "Enter" to skip to content

Bekas Terminal Doro Pekalongan Bakal Dibangun Pasar Tradisional

Mari berbagi

JoSS, PEKALONGAN – Lahan bekas Terminal Doro di Kecamatan Doro, Pekalongan bakal dibangun pasar tradisional berkapasitas kios 36 unit dan los 180 unit untuk menampung pedagang yang tidak kebagian tempat di Pasar Induk Tradisional Doro.

Kepala Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi, dan UMK Kabupaten Pekalongan Hurip Budi Riyantini mengatakan pembangunan pasar seluas 8.100 meter persegi tersebut telah dialokasikan anggaran Pemerintah Kabupaten Pekalongan sebesar Rp5 miliar.

Dia menambahkan secara keseluruhan Pasar tradisional Doro memiliki luas 8.100 meter persegi sedangkan luas pasar yang dibangun di atas lokasi eks-terminal angkutan seluas 1.416.605 m2.

Menurut dia, dengan dibangunnya pasar bekas terminal angkutan Doro ini dapat membantu para pedagang yang berada di pasar tradisional Doro bisa sebagian pindah ke lokasi pasar bekas terminal, yang berada tidak jauh dari pasar induk tradisional Doro itu.

“Pembangunan pasar di lahan bekas terminal Doro ini untuk menampung pedagang yang tidak mendapatkan kios maupun los di pasar tradisional induk Doro,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Lebih lanjut dia menyebutkan jumlah pedagang pasar tradisional Doro sebanyak 1.048 orang sedangkan pedagang yang nantinya akan menempati pasar di bekas terminal angkutan 219 pedagang.

Baca juga: Ekspor Jateng Ditarget U$$6,1 Miliar, 3 Negara Ini Mendominasi

“Pasar ini memiliki kios 36 unit dan los 180 unit dengan fasilitas 4 unit toilet, ruang laktasi 1 unit, ruang pendingin 1 unit, musala 1 unit, klinik 1 unit, serta anjungan tunai mandiri (ATM) 1 unit,” katanya.

Bupati Pekalongan Asip Kholbihi mengatakan pembangunan pasar tradisional ini diharapkan dapat meningkatkan perekonomian masyarakat dan parapedagang lebih nyaman saat berjualan.

“Oleh karena, meminta masyarakat ikut menjaga pelaksanaan kegiatan pembangunan pasar agar semuanya berjalan dengan baik. Kemudian rekanan juga dapat menjaga lingkungan serta melakukan pekerjaan selama 90 hari kerja tersebut dengan hasil bagus,” katanya.

Ia mengatakan pada 2018, pemkab telah membangun lima pasar tradisional yaitu Pasar Kedungwuni senilai Rp26 miliar, pasar UMKM Wonopringgo Rp6,8 miliar, pasar Bligo dan Pekajangan Rp5 miliar, serta pasar Doro Rp5 miliar.

“Semoga pembangunan pasar tradisional ini dapat berjalan lancar dan tidak ada halangan karena sekarang ini sudah mau memasuki musim hujan,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id