Press "Enter" to skip to content

Pasar Pengging Boyolali Percontohan Pasar Bersih

Mari berbagi

JoSS, BOYOLALI  – Relokasi Pasar Pengging Boyolali ke daerah Pipo diharapkan mampu meminimalkan kemacetan arus lalulintas, selain itu revitalisasi pasar tradisional ini bakal dijadikan percontohan untuk pasar bersih.

Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian Kabupaten Boyolali, Karsino mengatakan pemerintah membangun Pasar Pengging di Desa Jembungan, Kecamatan Banyudono yang bakal dijadikan percontohan pasar yang bersih dan indah.

Karsino mengatakan Pasar Pengging tersebut merupakan salah satu pasar yang sedang dibangun dengan pemindahan Pasar Pengging ke daerah Pipo atau tempat dahulu merupakan cerobong asap peninggalan zaman Belanda Desa Jembungan, Kecamatan Banyudono.

“Pasar Pengging merupakan pasar tradisional yang direvitalisasi menjadi cantik, indah, dan bersih serta sebagai percontohan di Boyolali,” kata Karsino, Jumat (28/9) seperti dikutip dari Antara.

Dia menjelaskan relokasi pasar itu dengan menggunakan APBD Kabupaten Boyolali senilai Rp9.79 miliar, dengan memanfaatkan lahan dari kas desa seluas sekitar 2,5 hektar.

Menurut dia, pemilihan lokasi yang baru tersebut dengan pertimbangan beberapa hal. Salah satunya agar mampu mengurangi kemacetan arus kendaraan yang melintas apabila bertepatan dengan hari pasaran Pasar Pengging. Rencana pembangunan pasar selesai pada 2019.

Baca juga : Kementrian PUPR Mulai Bangun Pasar Klewer November

“Pasar Pengging nanti akan menampung 1.343 pedagang dan akan menempati 63 unit toko dan 145 unit kios serta los yang disediakan. Klaster-klaster akan ditata sehingga wajah pasar menjadi percontohan yang memiliki tempat luas, padat pedagang dengan dekorasi yang tertata,” katanya.

Dia mengatakan lokasi Pasar Pengging yang lama akan dijadikan sebagai ruang publik berikut dengan suasana yang ramah anak, ramah keluarga, tamanisasi yang ramah lingkungan. Dengan harapan titik keramaian di Boyolali mampu tersebar dengan kawasan Pengging yang sudah menjadi salah satu dari titik keramaian di Boyolali.

“Lokasi bekas pasar itu akan dimanfaatkan supaya masyarakat tidak tertuju pada satu titik keramaian karena dibangun ruang publik dengan taman hijau yang ramah anak, ramah keluarga,” katanya.

Disdagperin Boyolali melakukan revitalisasi sejumlah pasar dengan ditata agar tidak memberi kesan umum pasar tradisional yang kotor dan kumuh. Pihaknya hingga 2018 ini, telah berhasil membangun pasar tradisional sebanyak 25 pasar, dimana lima di antaranya berhasil diwujudkan pada 2017.

“Jumlah seluruh pasar itu, akan dilakukan revitalisasi hingga 2019 mendatang. Semua pasar Boyolali yang embrionya hidup akan terbangun pasar yang cantik dan seksi dengan fasilitas anggaran DAK dan APBD 2018 ini, sudah mencapai sebesar Rp38.120.725.000,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id