Press "Enter" to skip to content

Keren, Festival Kota Lama Suguhkan Collaboration in Diversity

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG ‚Äď Festival Kota Lama 2018 mengusung tema Collaboration in Diversity yang diselenggarakan mulai hari ini (20-23/9). Tema tersebut menggambarkan akulturasi budaya dari negara-negara yang pernah singgah di Semarang.

Ketua Panitia 1 Festival Kota Lama, Liliana Tedjosaputro menyampaikan, tahun ini merupakan yang ke tujuh kalinya Festival Kota Lama digelar. Pusat kegiatan di kawasan Kota Lama Semarang, menyuguhkan berbagai kuliner, kesenian, konser musik dan gaya hidup warga dari negara pendatang.

‚ÄúAda kolaborasi budaya yang menjadi cikal bakal budaya semarangan, mulai dari bahasa, makanan, kesenian, hingga cara hidup. Mengusung tema ‚ÄėCollaboration in Diversity‚Äô dengan maksud mengangkat Semarang sebagai kota yang multicultural,‚ÄĚ ujar Liliana, Rabu (19/9).

Dalam sejarahnya, Kota Semarang sempat menjadi salah satu pusat pemerintahan kolonial Belanda yang dianggap cukup penting. Orang Arab, Melayu, dan Gujarat yang awalnya singgah hanya untuk berdagang akhirnya menetap dan menjadi perkampungan yang terus berkembang mewarnai Kota Semarang.

Liliana mengisahkan, kawasan Kota Lama merupakan kawasan elit pemerintahan Belanda dimana dalam perkembangannya sempat menjadi kawasan yang terlupakan karena gedungnya yang mangkrak tak terawat, dan berdampak negativf pada masalah sosial di sekitarnya.

‚ÄúDengan keterbatasan tempat karena pembangunan yang sedang berlangsung di Kota Lama sekarang ini tidak menyurutkan kerja kami untuk dapat menyajikan pada masyarakat Festival Kota Lama yang hingga kini bisa berlangsung 7 kali tanpa putus, dengan tujuan yang sama yakni menyiapkan kawasan nan cantik menjadi destinasi wisata Internasional sebagai Netherland van Java,‚ÄĚ jelasnya.

Baca juga : Angkasa Pura I Buka Peluang Kerjasama Jaringan Peritel di Bandara Semarang

Pada kesempatan yang sama  Didiek Hardiana Prasetya selaku Ketua II mengatakan, pihaknya menarget 50 ribu orang pengunjung akan meramaikan Festival Kota Lama yang mana serangkaian acara yang bisa dinikmati masyarakat antara lain, pasar sentiling, aneka kuliner legendaries  seperti jamu jun, lumpia, genjel rel dan lainnya.

‚ÄúTahun ini kami mengundang rekan-rekan dari Bonlancung, kampung pembuatan kulit lumpia terbesar di Indonesia. Selain itu musik jazz dan Tohpati akan turut memeriahkan Festival Kota Lama,‚ÄĚ ungkapnya.

Masih banyak hiburan yang akan disuguhkan untuk masyarakat seperti pameran kangenan yang memampang kekhasan Semarang disertai informasi menarik, ada atraksi menghibur dan pernak-pernik, tarian tradisional, fashion show, wayangan semalam suntuk dan masih banyak lagi hiburan lainnya.

Kabid Pemasaran Disporapar Provinsi Jateng, Alamsyah berharap kepada penyelenggara event tahunan ini untuk bisa menyikapi terkait parkir.

Menurut Alamsyah, untuk mengantisipasi banyaknya pengunjung yang datang, penyelenggara harus menyiapkan tempat parkir yang aman dan memadai. Dan dipastikan parkir tidak dipungut biaya alias gratis.

‚ÄúPanitia sudah mempersiapkan semuanya, termasuk kantong-kantong parkir dan rute festival. Parkir gratis, masuk kawasan juga gratis,‚ÄĚ ujarnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id