Press "Enter" to skip to content

Kampung Teko, Sajikan Kehangatan Teh dan Kopi Lokal

Mari berbagi

JoSS, KULONPROGO – Jika anda melintas melewati Kabupaten Kulonprogo, sesekali berkunjunglah ke Kampung Teko, kampung unik yang terletak di Gunung Gilingan Desa Purwosari Kecamatan Girimulyo, Kabupaten Kulonprogo, Yogyakarta.

Di kampung yang berada di kertinggian 850 meter di atas permukaan laut ini, selain alami dengan udara segar pegunungan dengan hamparan perkebunan kopi dan teh.

Saat anda memasuki kampung yang mayoritas penduduknya berkebun kopi dan teh ini, tidak akan ada penarikan retribusi, alias gratis. Meski sebenarnya anda sudah memasuki kawasan Desa Wisata Purwosari dengan suguhan pemandangan alam yang indah sembari menikmati sajian kopi atau teh khas, produk warga lokal.

Kampung ini unik, dari namanya saja misalnya, dinamakan Kampung Teko karena, merupakan sentra produksi teh dan kopi, sehingga kampung ini disebut kampung t-e-k-o  akronim dari kata teh dan kopi.

Keunikan lainnya, yaitu selain tak ada biaya masuk kawasan desa wisata, anda juga tidak ditarik biaya parkir. Namun warga memasang kotak dana parkir  yang di temple di pohon-pohon di sekitar area parkir di kampung tersebut, pengunjung dapat mengisinya secara sukarela.

Ada juga tantangan dari warga sekedar untuk menguji kebugaran dan semangat pengunjung dengan menaiki perbukitan dengan jalan terjal setapak dan menjulang tinggi, sebelum anda singgah di rumah-rumah penduduk.

Pengunjung kampung teko yang berhasil menaiki puncak gunung gilingan maka akan mendapat cindera  mata oleh oleh sebungkus kopi atau teh buatan warga lokal secara gratis.

Meski demikian tidak banyak wisatawan yang berhasil menadaki lereng Gunung Gilingan karena selain kemiringannya yang ekstrim berkelok-kelok jalan setapak yang dilalui tanahnya gembur sehingga rawan ambrol.

Setelah menawarkan tantangan tersebut, anda kemudia akan di bawa ke rumah-rumah penduduk Kampung Teko yang menyajikan teh dan kopi. Kehangatan sambutan warga dan aroma khas teh serta kopi akan memanjakan lidah anda dan membuat anda menjadi relax.

Baca jugaKedai Kopi Merapi Potensi Wisata Kuliner Baru

Kepala Desa Purwosari, Purwinto Nugroho, mengatakan, Kampung Teko ke depan akan ditata menjadi kawasan wisatawan mukim. Dengan kekuatan sendiri, mayarakat sepakat Kampung Teko akan dibangun penginapan-penginapan setara cotaqe atau motel di sepanjang pinggiran kebun teh atau di tengah kobun kopi milik warga.

Sehingga dari sekarang model pengelolaan wisata di Kampung teko memang beda dengan destinasi wisata yang lain.

“Kini warga sedang menyiapkan master plan penataan kawasan dan lokasi pembangunan penginapan untuk wisatawan yang ingin tinggal lama di wilayah ini. Singkatnya Kampun teko akan dijadikan rest area kawasan peristirahatan, yang nyaman dan tenang serha sehat. Sementara untuk wisata akan diarahkan ke sejumlah destinasi wisata yang lain di daerah ini,” ujarnya.

Untuk menyiapkan Kampung Teko sebagai rest area, kini warga didorong untuk memproduksi kopi dan teh khas Gunung Gilingan, dan beberapa rumah tangga sudah mulai memproduksi dengan kemasan yang komersial. Yakni Kopi dan Teh Gunung Gilingan, yang dijual antara 15 hingga 20 ribu rupiah per bungkus.

“Insya allah tahun depan Kampung Teko sudah bisa digunakan untuk menginap wisatawan baik dalam negeri maupun luar negeri,” kata Purwinto. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id