Press "Enter" to skip to content

Integrasi Tarif Tol Diberlakukan Akhir September

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA ‚Äď Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) memastikan akan memberlakukan integrasi tarif tol Jakarta lingkar luar (Jakarta Outer Ring Road/JORR) paling lambat akhir September 2018.

Menteri (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan, penyeragaman tarif tol JORR jauh dekat Rp15.000 diterapkan untuk meningkatkan standar pelayanan jalan tol dan mendukung sistem logistik nasional.

“Integrasi transaksi tol JORR bertujuan meningkatkan pelayanan dan mendukung sistem logistik nasional agar lebih efisien dan berdaya saing. Sosialisasi terus dilakukan sebelum diberlakukan yakni paling lambat akhir September 2018,” katanya dalam informasi tertulis, Minggu ¬†(16/9).

Dalam keterangan tersebut dijelaskan jika sebelumnya pengguna tol harus melakukan 2-3 kali transaksi untuk menggunakan tol JORR sepanjang 76 Km yang terdiri dari 4 ruas tol dan dikelola oleh badan usaha jalan tol (BUJT) berbeda, maka dengan integrasi pengguna tol hanya melakukan satu kali transaksi pada gerbang tol masuk (on-ramp payment).

Basuki menyebut, konsekuensi integrasi tersebut membuat tarif berubah. Perhitungan tarif baru diambil dari tarif rata-rata ruas tol tersebut dikalikan dengan penggunaan rata-rata jalan tol tersebut.

Ia mengatakan dengan sistem tersebut nantinya pengguna tol jarak jauh akan mendapatkan keuntungan karena tarifnya lebih murah dibanding yang jarak dekat.

Baca juga : Uji Kelayakan Tol Batang-Pemalang Dilaksanakan Oktober

Pasalnya, setelah integrasi, penggunaan tol JORR sepanjang 76 Km akan dikenakan satu tarif yakni Rp 15.000 untuk kendaraan golongan I, kendaraan golongan II dan III dikenakan tarif sama yakni Rp 22.500, serta golongan IV dan V juga membayar besaran tarif yang sama yakni Rp 30.000.

“Untuk pengguna tol JORR jarak jauh akan diuntungkan dari perubahan tarif dibandingkan dengan pengguna tol jarak dekat. Pengguna nantinya hanya melakukan satu kali transaksi di gerbang masuk tol. Sistem ini berubah dibanding sebelumnya,” kata Basuki.

Saat ini untuk kendaraan dari Simpang Susun Penjaringan yang menuju Tol Akses Pelabuhan Tanjung Priok, golongan I membayar sebesar Rp 34.000 sedangkan kendaraan golongan V sebesar Rp 94.500.

“Tidak ada kenaikan tarif terselubung dalam penyatuan ini yang nantinya akan meningkatkan pendapatan dan keuntungan bagi pengusaha tol,” katanya.

Integrasi transaksi tol JORR semula akan diberlakukan Rabu, 20 Juni 2018. Namun rencana tersebut mendapatkan tentangan, salah satunya dari Wakil Ketua DPR Fadli Zon sehingga kemudian ditunda.

Ia menuduh penyatuan dilakukan untuk memeras rakyat dan mempertebal kantong pengusaha tol. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id