Press "Enter" to skip to content

Jalur Pantai Selatan Rute Mudik Indah Ke 24 Kabupaten

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Jalur Pantai Selatan Jawa (Pansela) merupakan rute yang menarik untuk dilalui oleh para pemudik dengan tujuan 24 kabupaten di pesisir selatan Jawa. Rute tersebut menarik karena banyak terdapat obyek wisata dan pemandangan indah di sepanjang jalan yang dilalui.

Di jalur jalan yang panjangnya 1.405 kilometer dan gencar dipromosikan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) ini, setidaknya terdapat 36 objek wisata pantai yang punya keunikan dan pemandangan yang menarik. Bahkan sebagian pantai tersebut sudah dikenal, seperti Pantai Pangandaran, Pantai Klayar dan Soge di Pacitan, Pantai Ayah dan Karangbolong (Kebumen), Pantai Congot dan Laguna Glagah di Kulonprogo, Pandansimo, Parangtritis dan Pandansimo serta pantai Kwaru di Bantul Jogja.

Masyarakat yang berada di Jakarta dan sekitarnya (Jabodetabek) yang hendak mudik dengan tujuan wilayah di pesisir selatan Jawa, disarankan mencoba rute Pansela. Bagi pemudik dari Jabodetabek yang hendak menuju wilayah Jawa Tengah dan DIY seperti ke Wonogiri, Gunungkidul, Bantul, Kulonprogo, Purworejo, Kebumen, Banyumas dan Cilacap, jalur Pansela bisa menjadi pilihan.

Juga untuk tujuan Jawa Timur khususnya di wilayah 8 kabupaten seperti Pacitan, Trenggalek, Tulungagung, Blitar, Malang, Lumajang, Jember dan Banyuwangi; jalur pesisir selatan Jawa ini bisa menjadi rute yang efektif. Sedangkan wilayah Jabar ada 6 yang efektif ditujui pemudik dari Jakarta melalui Pansela, yaitu Pangandaran, Tasikmalaya, Bandung, Garut, Cianjur dan Sukabumi.

Pengamat Transportasi dari Unika Soegijopranata Semarang, Djoko Setijowarno, menyebutkan kualitas jalan Pansela sama dengan kondisi jalan nasional lainnya. Namun karena masih baru, kelihatan masih mulus dan enak dilalui. “Yang jelas jalur itu masih belum banyak dilalui. Untuk ketersediaan SPBU-nya juga belum banyak, juga bengkel dan rumah makan. Jadi masih perlu sosialisasi yang gencar agar bisa dimanfaatkan secara maksimal untuk perimbangan,” tutur Djoko kepada JoSS, Selasa (5/6).

Djoko menyarankan, perbekalan yang cukup seperti BBM (bahan bakar minyak) dan alat komunikasi yang memadai dengan mencatat nomer penting, sangat disarankan. “Masalah keamanan, saya kira sudah diantisipasi aparat kepolisian. Posko Mudik juga sudah ada beberapa yang disiapkan. Mudah-mudahan dengan pembagian rute yang ada, kemacetannya bisa terkendali.”

Hal yang penting dipikirkan ke depan setelah pembangunan jalur Pansela adalah membuat jalur penghubung antara Pantura dan Pansela. Ini bisa menjadi kunci dalam pengelolaan kepadatan yang ke depan akan semakin berat.

Pemudik dari Jabodetabek direkomendasikan meluncur awal kea rah Sukabumi yang jaraknya sekitar 118,57 Km dari Jakarta. Dari Sukabumi track mulus dan dekat pantai ini bisa dimulai. Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Basuki Hadimuljono, mengatakan sebaiknya tidak semua pemudik berebut di jalur Pantura yang panjangnya 1.341 kilometer. Dia berharap lintas tengah yang panjangnya 1.197 kilometer dan jalur Pansea sepanjang 1.407 kilometer, dimanfaatkan dengan baik.

Menurut Basuki, jalan arteri mulai dari Serang, Banten, hingga ke Banyuwangi, Jawa Timur melalui Pansela kondisinya sekarang sudah relatif lebih bagus meski masih ada sejumlah pengerjaan berupa penambahan ataupun perbaikan kualitas jalan. Dengan lebar jalan antara 5 meter sampai 7 meter,Kementerian PUPR terus mempromosikannya kepada masyarakat.

Direktur Preservasi Jalan Kementerian PUPR, Hedy Rahadian, menyebutkan jaringan jalan non-tol Trans-Jawa, termasuk pansela, relatif bisa digunakan karena saat ini sudah lebih bagus. “Jalan nasional secara umum kondisinya mantap. Ada rute mudik wisata di pantai selatan (pansela) Jawa dengan pemandangan yang luar biasa,” ujar Hedy Rahadian.

Dia menambahkan, kondisinya relatif baik mulai dari Merak ke Labuhan, lalu ke selatan lewat Bayah, Pelabuhan Ratu, Pangandaran, Cilacap, sampai ke Yogyakarta sepanjang 800-an kilometer. Kemudian, jalur Pansela itu akan bertemu jalur lintas tengah dan tersambung sampai ke Banyuwangi lebih kurang 600 kilometer. “Jadi jalannya lebih panjang, yakni 1.405 kilometer. Manfaatkan jalur lintas selatan karena nanti liburnya cukup panjang,” tutur Hedi. (tmp/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id